Followers

Friday, 28 October 2016

Calon Pengantin Untuk Dipilih 8

Pulang saja dari gim petang itu,Carl hanya tercongok di depan cermin di dalam bilik air merenung wajah sendiri.Merenung ke segenap tubuhnya yang hanya ditutupi sehelai tuala separas pinggang,dia membiarkan jiwanya terbang melayang teringatkan hal-hal yang sudah berlaku semasa dia di luar tadi.Memorinya mula tergamit tentang gadis yang dia nampak bersama Safa tadi.

Siapa perempuan itu?Kenapa dia terasa seperti pernah melihatnya?Betulkah perempuan tersebut merupakan kawan Safa yang dia sendiri tidak kenali?
Lama Carl cuba memikir-mikir akan kemungkinan sebelum dahinya yang berlapis-lapis tadi mula menghilang.Keningnya terjungkit sebelah sambil merenung mata sendiri di dalam cermin.

“Jangan-jangan itu Airis?”
Carl menggeleng.Apa kena pula nama Airis disebut-sebut?Tak logik rasanya jika yang ditemui Safa tadi adalah Airis.Apa kaitan mereka berdua?Setahu dia,Safa tidak pernah mengenali gadis itu.Malah Airis juga tidak pernah berkunjung ke The Zone.

“Jangan fikir bukan-bukanlah,Carl.”
Carl melepaskan dengusan berat.Mungkin saja kerana fikirannya sedikit kacau disebabkan hal keluarganya,dia jadi begini.

Dagunya yang sudah berkrim dicuci bersih lalu mengelapnya.Kemudian,dia melangkah keluar dari bilik air lalu menjawab telefonnya yang tiba-tiba saja berbunyi.

Hey,babe.What’s up?”ajunya sebaik mendengar suara Anggerik dari dalam talian.

“Hmm?Nak ajak I keluar malam ni?Sorry...I ada hal.”jeda.

“Tak.Bukan sebab kelas zumba.I nak balik rumah parents I.Well...you know...”Carl mengeluh deras saat tawa Anggerik berhamburan.Ceh,perli dia tak habis-habis walaupun dia tidak sempat menerangkan apa-apa kepada Anggerik.

 “Okay...see you later.Nanti I text you.Bye!
Talian mati sebelum Carl melemparkan telefonnya ke tengah katil.Bergerak menghampiri jendela,dia menyelak langsir dan membuang pandangannya jauh ke luar.

“Isk,calon pengantin!Calon pengantin!Calon pengantin!Letih aku macam ni.”bebel Carl melepas geram.

Namun dia berhenti membebel sebaik merasakan jantungnya lain macam.Tangannya cepat-cepat naik memegang dada.Muka pula sudah berkerut menahan rasa hairan.Kenapa dengan aku ni?Kenapa jantung aku rasa macam nak melompat keluar saja?Kenapa rasa macam berdebar lain macam?

Perhati semula telefon pintarnya,dia menggeleng cuba menafikan apa yang akalnya baru cetuskan.

“Tak mungkinlah Anggerik nak jadi calon pengantin aku.”

Lantas,memori terimbas semula kepada perbualannya dengan Akalil dulu.

 “Kau tahu kat mana nak cari perempuan serba sempurna yang menepati piawaian aku?

“Tahu.”

“Kat mana?”

“Dalam mimpi!”

Carl meraup wajah apabila menyedari yang dia masih lagi tersadai di dalam bilik tidurnya.Ah,memikir-mikir tentang calon pengantin buat hidupnya mula tak tentu arah.Tapi...selagi dia tidak bertemu dengan calon pengantinnya,mustahil semua ini akan berakhir.

“Calon pengantin...di mana kau?Aku yakin kau pasti wujud dalam realiti dan kau bukan fantasi aku semata-mata.”

Sekali lagi Carl mencapai telefon pintarnya sebaik ia berbunyi.Sangkanya itu adalah Anggerik tetapi yang nyata nama Samiha pula yang tertera di skrin.

“Ya,kak ngah.Sekejap lagi Carl sampai.Carl masih ada di rumah.Baru aje balik dari gim.See you later,okay.”

Talian mati.Jujur,dia malas mendengar omelan kakaknya itu berlama-lama melalui telefon.
“Huh...cik calon pengantin pilihan keluarga...kita tengoklah malam nanti.Sama ada kau memenuhi piawaian aku atau pun tidak.”sudahnya dia menggumam lalu bangkit menuju semula ke bilik air.
***

Wajah Carl bertukar pucat saat dia masuk ke ruang tamu sebaik sampai ke rumah keluarganya lewat maghrib itu.Jantungnya pula bagai terhenti denyut apabila berpandangan dengan sepasang mata itu.Sungguh,dia merasakan yang telapak kakinya bagai tidak menjejak bumi.

“Carl?”seru Lukman sambil menepuk bahunya.Carl terpinga-pinga.Beberapa saat dia terhumban ke dalam sebuah dimensi berbeza,dia kembali ke dunia nyata.Senyuman palsu dipamer lantas bergerak menghampiri sepasang suami isteri yang sedang duduk bersama keluarganya di ruang tamu itu.Usai bertukar salam dengan keduanya,Carl lalu mengambil tempat di sebelah Sameera.

Hanya membiarkan keluarga masing-masing berbual dan bercerita,mata Carl laju dilarikan daripada menatap wajah gadis itu.Panas rasanya keadaan ketika itu bagai dia sedang duduk di dalam ketuhar.Capai telefon dari celah poket,dia menghantar satu pesanan ringkas kepada Anggerik.

‘Babe,tolong call I dalam masa 10 minit.’

‘Kenapa 10 minit?’

‘Jangan banyak tanya.Just do it!’

Selesai,Carl simpan semula telefon ke dalam poket dan berpura-pura seperti dia mengikuti perbualan yang sedang berlangsung.Telefonnya berdering sebaik sepuluh minit berlalu.Kelam kabut Carl menjawabnya dengan nada kuat.

Urgent?Sekarang?Tak boleh hari lain ke?”
Mata Carl melirik pandang ke arah kedua-dua ibu bapanya sebelum tiba ke arah tetamu-tetamu yang hadir.

“Aku ada majlis makan malam dengan keluarga aku ni.Tak boleh ke kau orang settle sendiri?Hah...serius?Aduh...”

Talian telefon dimatikan dan ketika itu berpasang-pasang mata sedang memandangnya.

“Ada hal kecemasan ke?”aju Tuan Nazmudin.Carl mengangguk-angguk dan menayang muka pasrah.

“Kalau ada hal kecemasan,lebih baik pergi selesaikan.”sambungnya lagi.

“Eh,tapi uncle...tak elok kalau saya tinggalkan semua orang tergesa-gesa macam ni.”

“Tak apa,Carl.Kami faham.Kalau kamu ada hal,kami tak menghalang.Makan-makan ni,lain kali pun boleh buat lagi.Ya tak?”sampuk Puan Nora pula.

“Betul ke ni?”

Kedua-dua suami isteri itu hanya mengangguk.Carl memandang pula Lukman dan Sameera yang bagaikan tidak menyenangi keadaan itu.Dengan selambanya,Carl bangun dan bersalaman dengan mereka semua sebelum Lukman menarik tubuhnya agar merapat.

“Kali ni,ayah maafkan kamu.”

Carl mengangguk,mengucup tangan Lukman dan bergerak keluar namun sebelum itu sempat lagi dia berhenti dan mengerling ke arah si gadis yang hanya diam membatu di antara semua.

‘Nurin Halina...kenapa kau perlu muncul lagi di depan aku?’


***

Bertalu-talu mesej dan panggilan telefon yang masuk ke peti telefon Carl tetapi semuanya tidak dijawab dan dibalas.Stereng keretanya dipegang lalu mengetuk-ngetuknya dengan kasar melepas segala amarah yang terbuku di hatinya.Pedal minyak ditekan serapat yang mungkin sebelum kenderaan itu dipecutkan di atas jalan raya yang kian sesak malam itu.
Beberapa kali keretanya hampir berlaga dengan kenderaan lain namun cekapnya dia mengelak buat dia jadi makin kuat melepas marah.Berkali-kali hon ditekan-tekan mengisyaratkan agar laluannya tidak dihalang.Malah mulut ikut membebel tak tentu hala.

“Ah,Nurin Halina!Kenapa kau perlu muncul malam ni?Kenapa kau yang perlu dipertemukan dengan aku dan bukannya perempuan lain?Kenapa?!”jerit Carl melepas geram sebelum membelokkan keretanya di satu kawasan sunyi dan lapang.

Sreettttt!

Bunyi lagaan tayar dengan tanah memecahkan kesunyian.Carl menolak pintu keretanya sebelum melompat keluar.Bonet kereta dijadikan tempat dia bertenggek.Angin malam yang sejuk ternyata belum cukup untuk menyejukkan hatinya yang sedang berbahang.
Bayang wajah Nurin di rumah keluarganya tadi bagai mengembalikan Carl ke zaman remajanya.

 “Kenapa awak minta break?”pertanyaan pertama dari Carl di hadapan kolej kediaman siswa siswi lewat suatu petang membuatkan Nurin yang sedang membelakangkannya berkalih.Sambil bercekak pinggang,dia memandang Carl atas bawah dengan pandangan menghina.

“Masih nak bertanya?”

“Mestilah kena tanya.Saya nakkan jawapan.Kenapa awak nak minta putus?”

Nurin ketawa dan ketawa itu sangat meresahkan Carl.Ketika Nurin sedang berpusing tiga ratus enam puluh darjah di sekeliling Carl sambil menghantar pandangan benci,sudah ada beberapa pasang mata yang sedang menyaksikan drama sepetang mereka.

“Kau nak tahu kenapa?”

“Apa pasal awak kasar sangat ni?Sebelum ni awak tak pernah macam ni.Sekarang dah pandai berkau aku pula.Awak dah tak sayang saya ke?Atau awak ada lelaki lain?”
Nurin sambung gelak sambil menggeleng-geleng.Kesian melihat kepolosan Carl.

“Macam nilah.Aku berterus terang.Aku minta putus bukan sebab aku ada lelaki lain atau aku dah tak sayang kau.Hakikatnya,selama ni aku cuma bermain-main aje.Sekarang dah sampai masanya aku nak bebas.Aku nak bawa haluan aku sendiri dan aku rasa aku boleh hidup tanpa kau.”

“Apa dia?Bermain-main?Oh,jadi selama ni...yang awak cakap awak sayangkan saya tu semuanya bohong la?Semuanya main-main.Macam tu?”

“Memang aku sayangkan kau tapi...bukan diri kau sebaliknya duit kau.”

 “Nurin,awak jangan buat saya macam ni.Saya ikhlas sayangkan awak.Kalau pasal duit,saya tak kesah.Awak tak boleh tinggalkan saya macam ni!”teringat pada duit yang sering diberikan kepada Nurin setiap kali gadis itu meminta.Kadang-kadang tanpa gadis itu meminta-minta pun dia akan hulurkan juga sebagai perbelanjaan.Sayang punya pasal,dia sanggup beri berapa saja yang Nurin mahukan.

“Terpulanglah kau nak cakap apa pun.Apa yang aku tahu...aku dah mula muak dengan semua ni.Kau tak rasa ke apa perasaan aku setiap kali keluar dengan kau?Aku rasa malu!”

“Kenapa?Sebab fizikal saya?”
Nurin tergelak mengejek bagai memberitahu apa yang baru diperkatakan Carl itu adalah betul.

“Kalau kau dah sedar diri,tak apalah.Tak payah aku nak terangkan lebih-lebih.”

“Kenapa?Hina sangat ke orang macam saya?”

“Aku tak cakap kau hina cuma...kau tengok sendiri rupa kau tu.Aku tak rasa pun kita sepadan.”

Carl gelak dalam lelah sambil meraup wajahnya.Terasa seperti maruahnya dipijak lumat oleh gadis yang dia paling sayang.Tangan Nurin cuba-cuba diraihnya namun semuanya hanya sia-sia bila gadis itu menepis kasar dan menjauhkan diri.

“Sudahlah,Carl.Kau pergilah dari sini.Aku tak boleh teruskan hubungan dengan kau.Jangan cari aku lagi lepas ni.Anggap sajalah semua yang pernah terjadi antara kita tak ada apa-apa makna.Kau bawa haluan kau dan aku dengan haluan sendiri.”

“Senangnya awak cakap,kan?Selepas berbulan-bulan awak dengan saya...senang-senang saja awak nak buang saya dari hidup awak.Mana sayang yang awak selalu cakap pada saya tu?”

“Sudahlah,Carl.Kita putus.Hubungan kita sampai setakat ini saja.For your information,selama ni sayang aku hanya pada duit kau.Bukan diri kau.Kalau bukan sebab kau banyak duit,tak ingin aku nak berbaik-baik dengan kau.Lagi pun,perempuan mana yang nakkan kau yang badan penuh dengan lemak di sana sini?”

Terkilan dengan kata-kata berani mati Nurin,Carl merasakan yang dia hampir mahu rebah ke tanah.Jadi selama ini memang Nurin hanya mempergunakan dirinya sajalah?

“Sampai hati awak,Nurin!”jatuh air matanya tiba-tiba.Terasa hatinya bagai sedang disiat-siat.Pedihnya tak terkata sehingga dia jatuh melurut ke tanah menangisi nasib akibat ditinggalkan oleh perempuan yang dia sayang.

“Saya janji dengan awak...awak akan menyesal cakap macam ni.Awak akan menyesal!”gumam Carl bersama sisa air mata.

“Nurin Halina...disaster betul kau ni!”cemuh Carl sebaik saja dia kembali ke alam realiti.Pedihnya yang pernah dirasa kira-kira dua belas tahun dulu sudah pun sembuh namun sebaik dia bertentang mata dengan gadis itu beberapa minit tadi,luka yang sudah sembuh itu kembali terbuka dan berdarah.

“Kau fikir kau datang ke rumah keluarga aku bersama ibu bapa kau...aku akan terima kau jadi calon pengantin aku?Huh,never!Kau dengan perempuan-perempuan lain boleh blah!
Telefonnya yang berbunyi-bunyi sejak tadi menggamit Carl agar menghampiri.Melihat nama Anggerik yang tertera di skrin buat dia terus menekan skrin dan menjawab.

“Carl...kenapa dengan you?I call banyak kali...tapi you tak jawab.I text you pun you tak balas.What happened?Are you okay,darl?Ada yang tak kena ke?”bertalu-talu soalan Anggerik dari dalam talian.Sejak Carl keluar dari rumah keluarganya,sudah berpuluh kali Anggerik menghubungi tetapi satu pun tak berjawab.

Babe,I call you later.I promise I’ll explain everything.Bye!
Carl melepas nafas berat.Mungkinkah Anggerik adalah calon pengantin yang dia cari-cari selama ini?

Thursday, 27 October 2016

Calon Pengantin Untuk Dipilih 7

Bunyi yang datang dari iPhone begitu memekakkan telinga.Bingit!Carl menarik bantal dan tekapkan ke mukanya sebelum menyorokkan kepalanya di bawah bantal tersebut.Lenanya mendadak terganggu malah mimpi indahnya juga lenyap begitu saja.Ah,siapa pula yang telefon dalam waktu begini?

Carl tarik bantal dari muka dan menjeling ke arah iPhone yang tersadai di atas meja kecil sebelah katilnya.Skrinnya menyala-nyala malah bunyinya juga turut melantun-lantun kuat minta dijawab.Carl capai iPhone dalam keadaan malas sambil mendengus-dengus tapi bila dia ternampak nama Samiha tertera di skrin,cepat-cepat dia menjawab.

“Ada apa,kak ngah?”suara seraknya sudah cukup membuktikan yang dia tidak cukup tidur.

“Kau tidur ek?”

“Kak ngah kacau Carl pagi-pagi ni ada apa?”

 “Pagi apanya Carl?Matahari dah terpacak atas kepala pun!”suara bising Samiha dari dalam talian membuatkan Carl membuka matanya seluas-luas yang mungkin lantas menghantar pandangan ke arah jendela.Gelap.Memang langsir tebal yang tergantung di sekeliling bilik peraduannya itu membuatkan biliknya sentiasa bergelap.

“Pukul berapa?”aju Carl semula tanpa memandang ke arah jam di dinding.

“12.45 tengah hari.”

Carl bangkit sambil garu-garu kepalanya.

“Carl,dah bangun atau belum ni?”

“Ya,dah bangun.”

“Pagi tadi solat subuh atau tidak?”

“Solat la,kak ngah.Kan solat tu amalan wajib bagi setiap umat Islam?Kak ngah call ni ada apa?”selimut tebal diselak sambil menjuntaikan kaki ke bawah.Tak sedar langsung yang dia sudah terlajak tidur sehingga tengah hari.Ini semua gara-gara dia balik lewat malam tadi menghabiskan masa di gim.Mujurlah dia tak terlepas solat subuh tadi.

“Kak ngah call sebab nak ingatkan adik kesayangan kak ngah ni supaya jangan lupa atau buat-buat lupa tentang majlis makan malam hari ni.”

Terbuntang mata Carl dek mendengar penjelasan Samiha.Majlis makan malam?Hari ini ke?

“Malam ni ke?”

“Yalah.Kak ngah cuma nak ingatkan kau aje.Bukannya kak ngah tak tahu yang kau tu asyik sibuk dengan urusan kerja.Hari cuti macam ni pun kau kerja.Entah bila nak cuti pun tak tahulah.”bebelan Samiha dari dalam talian membuatkan Carl melepaskan tawanya.
Carl garu-garu keningnya sambil memikir apa sebenarnya aktivitinya malam nanti.Tak semena-mena saja dia tepuk dahi setelah menyedari yang malam nanti dia ada kelas zumba di dataran.

 “Kak ngah...Carl baru teringat la.Malam nanti Carl ada kelas zumba.Rasanya tak boleh datang majlis tu kut?”

“Kau jangan buat hal,Carl.Kau nak mama bising ke?Kak ngah tak kira,apa nak jadi pun jadilah yang penting kau datang rumah mama dan ayah.”

“Tapi Carl...”

“Batalkan semua urusan kau.Datang juga ke majlis malam nanti kalau kau tak nak timbulkan masalah dengan mama.”

Carl rasa nak menjerit kuat-kuat bila Samiha asyik mendesaknya agar dia balik ke rumah keluarganya.Carl dekati jendela dan menyelak langsir tebal.Tiba-tiba saja matanya tersilau dek panahan mentari yang cukup garang di luar sana.

“Kalau Carl tak datang juga?”

“Kau tanggunglah akibatnya nanti.”

Carl gelak sinis.Mendengar amaran Samiha buat dia rasa hampir nak meledakkan kemarahannya saja.Dia tahu apa agenda keluarganya malam nanti.Dah tentulah nak memperkenalkan calon pengantin buatnya.Teringat tentang kata-kata ibunya tempoh hari yang kononnya mahu memperkenalkan dirinya dengan anak kenalannya yang baru pulang dari luar negara sekiranya mahu dirinya dimaafkan atas kesalahan dulu.

 “Carl,are you there?”suara Samiha naik seoktaf bila Carl hanya menyepi.

“Hmm.”jawabnya mahu tak mahu.

“Datang tau,Carl.”

“Tengoklah macam mana nanti,kak ngah.Carl tak boleh janji la.Ada kerja penting.”

 “Kak ngah tak kira,pukul 8 malam ni Carl mesti dah ada kat rumah mama dan ayah.Urusan kerja tu tolak tepi.Kerja ni sampai mati pun tak akan habis.”

“Tengoklah macam mana sebab Carl memang tak boleh janji.”

“Isyh,susahlah cakap dengan adik yang keras kepala macam ni!”serentak melepaskan suaranya,Samiha terus matikan talian meninggalkan Carl terkebil-kebil sendirian.
iPhone dipandang lama sebelum dahinya berkerut-kerut.

“Ya Allah…kakak aku ke tu?Kenapa rasa macam mak tiri aje ni?”

Carl meramas-ramas rambutnya sambil mendengus-dengus melepas seluruh perasaannya.Kacau bilau sungguh hatinya bila hal calon pengantin disebut-sebut kepadanya.Naik muak dia mendengarnya dan bertambah muak bila dia terpaksa ke rumah keluarganya malam nanti jika tidak mahu kena bambu selepas ini.

“Haih,bosan betul!Tak habis-habis dengan calon pengantin.Mama ni pun satu…tak boleh ke kalau aku kekal membujang buat masa ni?Teringin sangat nak menantu perempuan…dah kenapa?”

Berlama-lama di tepi jendela sudahnya Carl bergerak mendekati katil lalu mencampakkan saja iPhone ke situ.Baju ditanggalkan.Tinggal seluar pendek yang membalut tubuh.
Cermin besar yang melekat di dinding dalam biliknya di dekati sambil menekur cermat diri sendiri.Tubuh sasa serta otot-otot pejal yang menghiasi tubuh badannya cukup indah di pandangan mata.Malah six pack yang nampak cantik dan sempurna yang terdampar di atas perutnya membuatkan pesonanya semakin menyerlah sebagai seorang lelaki maskulin.Wajah kacak miliknya juga diperhati.Ternyata,rupa paras yang menawan yang dimilikinya membuatkan dia merasakan yang dia cukup sempurna sebagai seorang lelaki malah perasaan itu semakin kuat bila hatinya bergendang hebat mengatakan dia perlu bergandingan dengan seorang wanita sempurna yang setaraf dengannya.

“Calon pengantin pilihan mama pasti tak akan memenuhi piawaian aku.Aku tahu cik serba sempurna tu wujud.Aku yakin yang dia wujud cuma aku saja yang kena bersabar.Aku akan pastikan yang dia akan jadi milik aku satu hari nanti.Calon-calon pengantin pilihan mama semuanya boleh blah!”Carl menyengih menampakkan barisan giginya sambil melurut-lurut dagu.
***

Rara mengemaskan rambutnya yang ditocang kuda sebelum membetulkan anak-anak rambut yang berjuntaian di hadapan.Wajahnya yang kosong tanpa solekan ditatap sekilas di cermin sebelum dia mencapai beg silangnya dan kunci rumah.Buru-buru dia keluar dari rumah dan mengunci pintu pagar hadapan.

Sesekali perutnya yang terasa semacam dipegang.Sejak pagi lagi perutnya meragam.Itu berlaku gara-gara kerana dia tidak bersarapan malah sehingga kini sebutir nasi pun tak masuk lagi ke perutnya.

Salah diri sendiri bila sejak subuh tadi sibuk sangat dengan kerja-kerja menulis.Berjam-jam dia bertapa di depan computer riba mencurahkan segala idea yang bertakung dalam kepalanya sehingga terlupa waktu makan.Sedar-sedar saja dah hampir tengah hari.Dek kerana barang dapur pun dah habis dan yang tinggal hanyalah mee segera serta beras yang cukup untuk sehari dua,dia akhirnya membuat keputusan untuk makan di luar.Kemudian,lepas makan tengah hari dia bercadang mahu singgah ke perpustakaan awam untuk mencari maklumat mengenai manuskrip novelnya.

Sedang elok merangka-rangka apa yang perlu dikerjakan setelah selesai urusannya di perpustakaan,telefon bimbitnya melalak tiba-tiba.Kelam kabut dia mengeluarkannya dari poket jeans sebelum merenung skrin telefon.Membuntang matanya setelah nampak nama Cik Nana tertera di situ.

“Ya,Cik Nana.Ada apa?”soal Rara kepada penerbit bukunya.

Still on progress,Cik Nana.Hmm?Nak jumpa saya?Bila?”

Hati Rara mendadak diserbu rasa debar yang bukan sedikit.Keinginan Cik Nana yang mahu bertemu denganya membuatkan darah gemuruh mula naik ke muka.Aiseh,masaklah dia!

Pooooonnnnnnn!

Rara hampir saja melatah malah jantung juga seakan-akan tiada denyut dek terkena kejutan maha hebat.Telefon bimbit dalam pegangan serta merta terjatuh ke bawah dan kakinya terpaku kukuh atas jalan tar.Matanya membulat merenung ke sebuah kereta mewah lagi berkilat berwarna biru gelap yang hanya beberapa inci dari dirinya.

“Woi,nak mati bunuh diri ke?”suara garau milik si pemandu kereta mewah menyapa kasar gegendang telinga Rara.

Dia hanya terpaku.Bukan kerana terpukau dengan wajah tampan pemilik kereta berkenaan tetapi terkedu dengan jerkahan yang julung kali dia terima daripada seseorang yang tidak dikenali.

Rara mengurut-urut dada sambil mengomel perlahan.Baru dia menyedari sebenarnya dia sudah pun berada di tengah-tengah jalan.Ah,nasib baik tak mati kena langgar sampai jadi lempeng.Kalau tidak,dah selamat sejahtera hidupnya agaknya.

Sorry...sorry...sorry.”jawab Rara sambil mengutip telefon bimbitnya di atas jalan.Sekali dengar dah macam lirik lagu kumpulan popular dari Korea Selatan saja.

Sorry…sorry…kau fikir dengan sorry kau tu…kau boleh buat sesuka hati?Mata tu letak kat mana?Kepala lutut?Tak reti nak pandang kiri kanan dulu ke?”sergah si pemandu dengan mulut tanpa tapisnya.

“Amboi…cantiknya budi bahasa?”gumam Rara lebih kepada mengumpul semangat yang terbang melayang tadi.

“Saya minta maaf.Saya tak sengaja.”

“Lain kali,buka mata luas-luas.Jangan nak menyusahkan orang lain.Dah…ke tepi!”jerkahnya lagi tanpa silu.Selamba saja dia menekan-nekan hon memberi amaran kepada Rara dengan wajah yang menyinga.

Rara mencerunkan matanya ke arah si pemandu.Sakit hatinya tiba-tiba bila dijerkah-jerkah di kawasan umum sebegitu rupa.Apa…dah tak ada adab sangat ke lelaki ini?Rupa dah elok,pakai kereta mewah tapi budi bahasa out!Langsung tak boleh dijadikan calon suami!Huh!

Melihat si pemandu yang sudah meninggalkannya bersama kepul-kepul asap keretanya buat Rara menjadi geram.Terasa mahu saja dia ketuk kuat-kuat kepala lelaki itu.

“Hoi,mamat berlagak!Lepas kau sound aku,kau main blah macam itu aje?Tak gentleman langsung!Harap muka aje handsome,badan ketak-ketak,pakai kereta mewah tapi perangai langsung tak handsome!Samseng jalanan pun tak buat perangai macam kaulah!”cemuh Rara sambil menyepak angin.Mata masih lagi tertala ke jalan,menghala ke arah yang digunakan oleh si pemandu tadi.

“Kau ni,kalau aku jumpa lagi...siap kau!Aku lumat-lumatkan kau,” jeda.

“Tapi dalam novel aku ajelah.”Rara menyengih.Segera watak hero garapannya menujah fikiran.

“Wah,idea ni...idea...mamat muka handsome,sado dan kaya yang berlagak macam Rykal.Sounds great!”dia bersorak sendiri di tepi jalan.Dah tak peduli pada orang keliling yang mungkin dah pandang-pandang bila dia buat aksi lompat seperti pemenang pingat emas Sukan Komanwel.

Buku nota dan pen di dalam beg silangnya segera dicapai dan mencatat seberapa banyak idea yang singgah di kepala.Bimbang jika dia terlupa bila balik ke rumah nanti.Idea begini bukannya akan berulang banyak kali.Elok selesai mencatat,baru Rara teringat sesuatu.

“Mak oi,Cik Nana!”dahi ditepuk kuat sebelum membelek telefon bimbitnya.Nombor Cik Nana dicari dan membuat panggilan lalu menyambung semula perbualan yang terputus tadi.

***

Carl menghentakkan stereng keretanya sejurus saja dia menanggalkan kaca mata hitamnya.Mulutnya sejak tadi lagi tak sudah-sudah mengomel,menyumpah-nyumpah serta membebel yang bukan-bukan.Sengaja nak melepaskan bara yang tercetus dalam hatinya.

“Aku tak tahulah apa masalah orang dalam dunia ni?Ada mata,tapi letak kat lutut.Ada otak tapi tak nak guna dengan betul.Lepas tu menyusahkan semua orang.Nasib baiklah aku tak rempuh aje kau tadi!Kalau tidak,tak pasal-pasal jadi kes polis.Urghhh,menyusahkan orang betul!”hambur Carl lagi sambil mendengus-dengus.

Geramnya tak usah dikira.Memang menggunung tinggi seperti Gunung Everest.Entah kenapa,selepas didesak untuk pulang ke rumah keluarganya dia jadi bengang dengan semua orang perempuan termasuklah perempuan yang hampir dirempuhnya tadi.

Careless!Macam manalah kau berjalan tadi?Sibuk bercakap di telefon dengan boyfriend la tu!”stereng diketuk sekali dua sebelum menyangkutkan siku kanannya ke birai tingkap sambil mengusap-usap dagu.

 “Harap-harap,bakal isteri aku nanti bukan macam perempuan tadi.Kalaulah calon pengantin aku spesis macam dia,aku rasa akulah lelaki paling malang di dalam dunia,”cemuh Carl tanpa bersalah lalu menekan pedal minyaknya sehingga rapat dan melajukan kenderaannya menuju ke The Zone.

Sebaik dia tiba di perkarangan The Zone,mata Carl tiba-tiba saja terhala ke arah sebuah restoran tidak jauh dari situ.Hatinya jadi berdebar lain macam saat terlihat Safa iaitu salah seorang jurulatih kecergasan yang berkhidmat di The Zone sedang berbual-bual dengan seorang gadis di hadapan pintu restoran tersebut.Tidak pula dia nampak wajah gadis berkenaan memandangkan si gadis sedang membelakangkannya tetapi dia yakin dia seperti mengenalinya saja.Terburu-buru mahu menghampiri Safa,gadis tadi sudah pun menghilang.

“Kau berbual dengan siapa?”aju Carl dengan nafas yang sedikit mengah.Matanya turut diliarkan ke sekitarnya bagai sedang mencari-cari si gadis namun Safa pula dah berkerut kening.

“Kenapa?Ada yang tak kena ke?”

“Oh,tak ada apa-apa cuma…rasa macam kenal.Klien gim ke?”

Safa menggeleng-geleng sambil menyengih.

“Tak.Kawan aku.Kau tak kenal.”

“Ya ke?”

“Isyh,kau ni kenapa?Serius bukan main.Kau ada masalah ke?”

Carl meraup-raup wajah sambil melepas nafas panjang.Mungkin saja disebabkan tekanan,otaknya seperti gagal berfikir dengan baik.

“Tak ada apa-apa.Kau dah lunch ke?Kalau belum lunch,jom makan dengan aku.Aku belanja.”ajak Carl.Gadis tomboi tersebut tergelak.


“Aku dah lunch dengan kawan aku tadi.Tak apalah…aku nak masuk gim.See you!”Safa menampar bahu Carl dan berlalu begitu saja.Carl pula melemparkan pandangannya ke sekeliling.Betul ke yang tadi tu kawan Safa?Tapi kenapa dia rasa seperti dia benar-benar mengenali gadis tersebut?

Wednesday, 12 October 2016

Calon Pengantin Untuk Dipilih 6

Kertas-kertas yang berselerakan di atas meja kopi setra lantai dijeling-jeling.Punggung dihempaskan ke atas sofa berdekatan sambil menggrutu geram.Kepalanya digosok-gosok sebelm memasang silanya di situ.

“Argh,stress!”jeritnya sebal.

Kepala sudah mula berdenyut-denyut.Sakit jiwanya tiba-tiba bila memikirkan tentang hal ini.Dadanya pula naik turun menahan rasa yang mula bergelora.Rambutnya yang panjang mengurai ditarik-tariknya melepas geram.

“Argh,kenapa dalam banyak-banyak hari…hari ini juga kena jadi hari paling malang dalam hidup aku?Kenapa hari ini juga aku dapat surat cinta daripada pihak bank?Tak boleh ke tunggu tahun depan?”bebel Rara melepas keluhan panjang.

Menyesal pula rasanya bila mengenang kembali apa yang sudah terjadi dulu.Kerana taksub untuk menjalankan perniagaan,dia telah mendapatkan pinjaman daripada bank.Dan kerana terlalu percayakan rakan niaganya,perniagaan yang baru saja diusahakan lingkup di pertengahan jalan.Tak cukup dengan itu,bebanan hutang terpaksa ditanggung seorang diri.

“Rara…Rara…apa pasal kau ni bodoh sangat?Percayakan orang sampai memakan diri sendiri.Nasib baiklah rumah tinggalan arwah ibu dan abah ni tak tergadai kau kerjakan.Huh!”bebelnya sambil memandang rumah teres dua tingkat yang menjadi tempat dia berteduh sejak lima belas tahun dulu.Mujurlah rumah ini tidak digadai,kalau tidak...alamat merempat di jalanan agaknya!

Berkira-kira hendak meluahkan perasaan kepada kak long menerusi talian telefon,Rara segera batalkan niatnya itu.Mana mungkin dia mengadu pada kak long.Kakaknya itu tak boleh tahu hal ini.Lagi pun,dia tidak patut bebankan kepala kak long dengan masalah peribadinya.Kak long juga ada hal yang masih perlu diselesaikan dan dia tahu masalah kak long itu jauh lebih besar dari masalahnya.

“Nak minta tolong Suha?Oh,tidak!Minah tu pun sibuk duk struggle dengan bisnes MLM dia.Karang tak pasal-pasal dia ajak aku masuk MLM,mati aku!”terfikir untuk meminta bantuan temannya,dia menggeleng kepala.Tak nak!Tak mahu!

Sedang berfikir mencari jalan keluar,terdengar namanya dilaung dari hadapan pagar.Serta merta Rara bangkit dari sofa dan menjenguk melalui pintu gelangsar.Terjojol matanya bila melihat kelibat kak long sedang berada di luar sana.

“Mak aih,panjang betul umur kak long.Baru duk fikir pasal dia!”

“Rara,buka pagar ni!”jerit kak long sambil menggoncang-goncang pintu pagar yang seperti mahu roboh itu.Haih,ganas betullah kak long ni.Kakak siapalah tu?

“Kejaplah,kak long.”teriak Rara semula sambil mencapai gugusan kunci di belakang pintu.

“Terhegeh-hegeh betullah kau ni.Kau buat apa kat dalam tu?Membuta ke?”aju kak long dengan suara petirnya.Tersengih-sengih Rara dibuatnya.
Memandang kak long yang sedang berpayung,buat dia jadi mahu ketawa.Sunggu,rupa kak long persis dara pingitan saja.

“Tersengih-sengih tu ada apa?”

“Tak ada apa-apa.Lawa kak long hari ni?Dari mana?”ajunya saat mengekor kak long masuk ke dalam rumah.

“Dari bank…pergi masukkan duit simpanan ke dalam akaun Aatif dan Azreel,”jawab kak long.

“Pergi bank aje?Melawa bukan main.Tak kerja ke?”

“Cuti.”balas kak long seraya mengipas-ngipas wajahnya dengan tudung yang dipakai.
Elok masuk ke ruang tamu,mulut kak long sudah melopong bila melihat keadaan ruang tamu tersebut yang sudah tunggang langgang serupa dirempuh tsunami.

“Apa yang dah terjadi dengan rumah ni,Rara?Kau dah buat apa ni?Kena landa rebut taufan ke?”

Rara menyengih-nyengih sambil mengangkat tangan dan menayang isyarat peace kepada kak long.Kemudian,kelam kabut dia mengutip majalah,buku-buku serta surat-surat yang berselerakan di atas lantai lalu mengemaskan meja kopi.

“Biasalah tu,kak long.Orang bujang katakan.”

“Orang bujang konon!Nama saja duduk seorang diri tapi rumah bersepah-sepah serupa macam duduk sepuluh orang.Hesy,rumah mat bangla kat depan sana pun lagi kemas dari rumah ni tahu?”

“Alaaa…apa kak long ni?Ada patut samakan rumah ni dengan rumah mat bangla tu pula.”protes Rara sambil mengerut-ngerutkan keningnya.

“Dah memang itu kenyataannya!”

“Yalah…yalah…orang kemaslah ni.Errr…kak long nak minum apa-apa tak?”ajunya sekadar mahu mengubah topik.Jika dia membiarkan kak long membebel-bebel entah isu apa pula yang kakaknya itu akan sentuh.Silap-silap pasal isu negara.Kan naya macam tu!

“Apa-apa ajelah.”

“Okey…orang buat air kosong ajelah.”

“Amboi!”

“Jimat gulalah,kak long!”Rara ketawa dan berlalu ke dapur.

“Huh,perli aku la tu!”juih kak long sambil menjeling geram.

***

Rara menekan-nekan papan kekuncinya dengan kasar sambil melepas rasa bengang.Mahunya tak bengang.Sudah beberapa kali apa yang ditulisnya di komputer ribanya itu dipadam dan ditaip semula.Tak sampai lima saat,dia padam semula.Geram bila ayat-ayat yang dikarang seperti tunggang langgang.Malah tatabahasa serta ejaan yang mudah pun dia boleh silap.Tak cukup dengan itu,moodnya untuk terus menulis dan mengait idea pada malam itu terbang melayang seperti layang-layang ditiup angin.

Rara bangun dan meregang-regangkan otot tubuhnya.Sejak lepas Isyak tadi sehinggalah ke jam dua belas tengah malam,dia hanya duduk di meja kerjanya sambil menulis.Mahunya punggung tak terasa kebas malah tengkuknya juga sudah terasa sengal-sengal.
Mahu tidur,mata pula tak mahu lelap.Sejak dia mula menulis tadi,sudah lebih tiga cawan kopi yang dibedalnya.Sudahnya,dia segera menuju ke birai katil dan menghenyakkan punggung ke situ.Telefon bimbit yang terdampar di tengah katil dicapainya.

Kemudian,beberapa folder dibuka lalu berhenti pada satu imej yang memaparkan gambar keluarga.Terpamit rasa rindu yang tidak berpenghujung kepada kedua-dua ibu bapanya.Terasa masa bagaikan terlalu cepat bergerak sedang gambar itu adalah gambar terakhir yang diambil sebelum kematian kedua-dua orang tuanya kira-kira sepuluh tahun dulu.Menekur ke segenap wajah ibu bapanya,dia lalu melarikan bebola mata ke wajah milik kak long.Melihat wajah kak long yang masih remaja ketika itu,dia jadi galau sendiri.Ah,kenapa dia masih teringat-ingat akan apa yang diperkatakan kak long siang tadi?Semua ini silap diri sendiri jugalah agaknya.Manakan tidak,siapa suruh dia sepah-sepahkan surat-surat daripada pihak bank sehingga kak long terjumpa.

Puas dia menadah telinga mendengar ceramah percuma kak long.Berbakul-bakul nasihat dan bebelan yang kak long beri.Hampir saja lagi dia berlari keluar rumah ketika wanita itu sedang menasihatinya namun demi hormat,dia tahankan saja.
Skrin telefon bimbitnya disentuh.Wajah ibu dan abahnya direnung.

“Kalau ibu dan abah hidup lagi…dah tentu hidup aku tak huru hara macam ni.Kalau ibu dan abah masih ada…aku pasti tak akan dengar kak long berleter pada aku macam siang tadi.”Rara pasang sengihan kecil.

Kadang kala melihat kesungguhan kak long marahkannya,dia jadi rindu untuk tinggal sebumbung dengan kakaknya itu.Tapi,mahu buat bagaimana bila kakaknya itu telah berkeluarga.Lagi pun,kak long sudah memiliki sebuah rumah yang dibeli hasil dari titik peluhnya yang terletak tidak jauh dari tempat kerjanya.Walaupun berulang kali dia memujuk kak long kembali tinggal di sini,wanita itu tetap menolak dengan beralasan yang Rara harus berdikari.

Rara tahu…kak long tidak mahu kembali ke sini bukan semata-mata sebab itu saja.Tapi lebih kepada tidak mahu membiarkan Rara melihat drama yang sedang berlaku pada keluarga kecilnya.Bukannya dia tidak tahu,bekas suami kak long iaitu Nadim sering datang ke rumah kakaknya itu dan mengugut macam-macam.Geramnya pada Nadim makin mencanak-canak sejak kes cerai kak long bersama lelaki itu selesai beberapa bulan lepas.Malah semakin geram bila kak long tanpa sengaja telah membuka cerita perihal Nadim yang sering menghuru harakan hidup kak long dan anak-anaknya sejak akhir-akhir ini.

“Haih,apa masalah si Nadim tu?Kalau kebanyakan perangai lelaki macam dia…tak kahwin la aku macam ni.Lebih baik aku hidup membujang.Walaupun banyak hutang,sekurang-kurangnya aku tak perlu makan hati berulam jantung!Huh!”bebel Rara melepas rasa bengang.

Menyebut-nyebut perihal hutang,meremang terus bulu roma Rara.Isk,apa pasal dia rasa seram sangat ni?Macam mana dia mahu melangsaikan hutang yang dah makin membukit tu?Macam mana kalau tiba-tiba saja malaikat maut mencabut nyawanya sebelum dia sempat melangsaikan hutang piutangnya?Apa dia nak jawab di depan tuhan nanti?

Monday, 10 October 2016

Calon Pengantin Untuk Dipilih 5

Carl menolak pintu kereta selepas enjin dimatikan.Beg sandang yang berada di atas tempat duduk sebelah pemandu dicapai lalu dibawa masuk ke dalam rumah bersama.

Bunyi salakan anjing yang sayup-sayup buat dia mempercepatkan langkah.Bukan takut tapi lebih kepada langkah berjaga-jaga.Kadang-kadang bunyi anjing tu bukan sebab dia ternampak makhluk halus tapi mungkin ternampak kelibat pencuri atau perompak yang menjalankan aktiviti riadah mereka dalam waktu-waktu begini biarpun rumahnya terletak di kawasan perumahan elit di mana sistem keselamatannya cukup ketat.Zaman sekarang,jenayah boleh berlaku di mana-mana saja.Dalam rumah sendiri pun dah tak selamat.

Mata Carl liar memerhati sekeliling.Bila yakin keadaan selamat,dia terus pulas tombol pintu dan memboloskan diri ke dalam rumah.

Dia jatuhkan duduk melepas lelah di sofa empuk berwarna merah di ruang tamu mewah kediamannya.Berjam-jam dia berada di The Zone menyibukkan diri dengan aktiviti kecergasan di sana.Mujurlah dia masih sendirian,kalau ada isteri mahunya kena tinggal selalu.

Carl melepas nafas berat sambil picit kepalanya.Memikirkan tentang soal isteri,terlayar di ruang matanya tentang permaisuri hati yang mungkin satu hari nanti akan dibawa pulang ke rumah ini.Tiba-tiba ternampak satu wajah jelita tersenyum manis padanya di depan pintu,seolah-olah mahu menyambut kepulangannya dari tempat kerja.

Kemudian,terdengar pula suara anak kecil menyebut-nyebut namanya dengan begitu comel sekali sebelum berlari ke arahnya lalu menerpa ke tubuhnya minta didukung.Indahnya dunianya sehingga dia sendiri tak sedar yang dia sudah tersenyum lebar sehingga ke telinga.

 “Isteri dan anak-anak?Heh,apalah yang kau fikir ni Carl?”Carl meraup wajah lalu menggeleng.Nak gelak kat diri sendiri pun ada juga bila dia rasa semua angan-angannya itu masih jauh untuk digapai.

Tiba-tiba boleh pula dia teringat tentang perbualannya dengan Anggerik tempoh hari.Pasal calon pengantin dan sewaktu dengannya.Tak semena-mena saja telinganya berdesing bila nama Nurin kembali terngiang-ngiang.

“Apa pasal aku nak emo sangat ni?Perempuan tu dah tak ada dalam kamus hidup aku.Dia tak ada fungsi sikit pun dalam masa depan aku.”Carl bermonolog sendiri.

‘Memang dia tak ada fungsi dalam masa depan kau tapi kerana dia,kau jadi seperti apa yang kau jadi hari ini.Ego!Keras hati!Pemilih!’pekik satu suara yang entah dari mana.

Carl meliarkan matanya ke sekeliling.Yakin hanya dia bersendirian di rumah,dia menggeleng kepala.Wajah diraup sambil melepas lelah.

“Kenapa aku kena ingat pada dia pula?”Carl memicit-micit dahinya.Nafas ditarik dan dilepas panjang dan berat.Kemudian,dia menyandarkan tubuhnya ke sofa lalu melangut dan merenung siling.

“Carl,lupakan tentang kisah silam kau.Kau kena fikirkan masa depan pula.Think about it!”nasihatnya kepada diri sendiri.

“Agaknya,siapa pengantin aku?”ajunya perlahan.

Siapa perempuan yang akan berjaya menguasai ruang di dalam hatinya?Siapa perempuan yang akan berjaya menawan seluruh tempat di jiwanya?Siapa dia?Mungkinkah seorang perempuan sempurna yang mungkin saja berasal dari kerabat raja?Mungkin juga model paling popular dan pelakon filem yang memenangi anugerah bertaraf antarabangsa?Penyanyi kelahiran realiti televisyen?Graduan Harvard?Anak tok imam?Ustazah Pilihan?Peguam?Novelis?Atau paling tidak pun CEO Music Wave?

Nak tersedak bila bayangan CEO Music Wave melintasi benaknya.Tiba-tiba saja naik meremang bulu romanya dek memikirkan wajah Anggerik bermain-main di bayangannya.

“Mungkinkah Anggerik?”Carl garu-garu belakang tengkuknya.Nak gelak pun ada bila dia sendiri gagal menjawab pertanyaannya.

“Mengarut ajelah!Huh!”sudahnya Carl bangkit.Fikir banyak sangat buat otak dia bakal jadi tak betul.Lebih baik dia naik atas,bersihkan diri dan berehat.Banyak agenda yang dia perlu buat esok hari tapi baru saja memanjat anak-anak tangga,telefonnya berbunyi minta dijawab.

 “Bro,ada mana?”suara dari dalam talian buat Carl garu kening.

 “Rumah.Kenapa?”

“Lepak mamak jom!”

“Agak-agak sikit nak ajak aku lepak kat mamak.Tak ada tempat lain?”

“Pui!Tak payah nak bajet macam anak raja sangat,”sindiran yang diterima buat Carl menyengih.

“Weh,jom ar!Tengok bola.Esok cuti der.”

“Kau yang cuti tapi aku kerja.”

“Ek eleh.Alasan berjela mengalahkan kereta api.”

“Tengoklah macam mana.Aku baru balik ke rumah ni.Baju pun tak sempat nak tukar.”

“Ah,tak ada.Aku tak kira.Kau datang juga.Aku tunggu kat kedai mamak dekat dengan The Zone.Lima belas minit kau tak tunjuk muka,kau tahulah apa nasib kau!”
Carl gelak mendengar ugutan tahap budak sekolah tadika yang keluar dari bibir Akalil dari dalam talian.Apalah nasib dia dapat kawan yang senget macam ni.Dahlah senget,botak pula tu.Carl sambung gelak.

“Woi,kau gelak-gelak apa hal?”

“Kau buat lawak,aku gelak la.”

“Dah,tak payah nak pusing cerita.Cepat datang sini!”

Serta merta talian mati selepas saja arahan Akalil diterimanya.Carl merenung skrin telefonnya dengan dahi berkerut-kerut.Hairan dia.Apa hal entah si Akalil ni buat perangai kanak-kanak tak matang malam-malam macam ni.Sibuk sangat nak ajak dia melepak.Dah macam tak ada kerja nak dibuatnya malam-malam macam ni.Ada bini tapi sibuk nak jadi macam orang bujang.Huh!Bebel Carl dalam hati.

***

What's up bro!”tegur Akalil sambil halakan penumbuk sebagai isyarat pengganti jabat tangan bila nampak muka Carl.

“Tak payah nak what's up...what's up sangatlah!”cebik Carl lalu menarik kerusi di depan Akalil.
Akalil mencebik sambil menarik muka.

“Nak minum apa?”
Carl geleng.

“Makan?”
Geleng lagi.

“Huh,payah bila ada kawan yang tak sporting macam ni.Serius tak nak?Aku belanja,”ucapan Akalil tu memang Carl faham sangat apa maksudnya.Dah tahu dah yang Akalil cukup faham dengan peel Carl kalau datang melepak ke tempat-tempat begini.Makan dan minum di gerai tepi jalan atau di kedai-kedai mamak,dia tak akan menyentuh sebarang makanan.Semuanya demi menjaga kesihatan dan badan sendiri.

No,it’s okay.”Carl menggeleng sambil membelek skrin telefonnya.

“Bro,apa pasal badan kau makin sado ni?Otot kat lengan tu makin mantap,kental bukan main lagi.Kau buat apa dengan badan kau ni?”seluruh tubuh Carl menjadi perhatian Akalil sehingga Carl pasang senyuman senget.

“Inilah hasilnya bila aku jaga makan dan melakukan senaman yang konsisten.Bukannya macam kau,semua benda kau nak bedal!”

“Wah...wah...wah...sedapnya kau bercakap!”

“Apa?Tak betul ke?”

Akalil terkulat-kulat bila disoal begitu oleh Carl.Dari menjamh wajah Carl,dia langsung mengalihkan pandangan ke arah dua gelas teh tariknya yang telah kosong.Pastilah Carl sedang menyindirnya tentang apa yang sudah dimasukkan ke dalam perutnya sebentar tadi.Haih,tak tahulah nak kata apa bila bercakap dengan Carl.Semua benda dia nak menang.Kalau bercakap bab-bab kesihatan,memang awal-awal lagi Akalil dah kalah terlebih dulu.

“Okey...okey...aku surrender!”Akalil menyengih-nyengih sambil mengangkat tagan tanda menyerah.

“Bro,kau ada jumpa Anggerik tak?”soalan lari topik ditanya membuatkan Carl jungkit-jungkit keningnya.

“Kenapa?”

“Tak ada apa.Saja bertanya.Lagi pun,aku dah lama tak berjumpa dengan dia.”

“Aik,lama tak berjumpa?Habis tu macam mana gosip pasal aku boleh bertebaran ni?”

 “Ala der.Telefon ada,media sosial pun ada.Gunalah.Bukannya aku duduk dalam gua.”

“Oh,jadi selama ni...kau dengan Anggerik guna media sosial bergosip pasal aku la?Mengumpat aku?Macam itu?Eh,menyesal aku jadi kawan kau orang berdua!”

“Pui!Tak payah nak menyesal sangat la.Kalau tak ada aku dengan Anggerik,aku rasa kau akan lagi menyesal.Kau jangan buat-buat tak ingat apa jasa kita orang berdua pada kau sejak dulu sampai sekarang.Tak ada kami berdua,tak bermaknalah hidup kau.Tahu?”
Carl tertawa berdekah-dekah mendengarkan kata-kata Akalil.Memang betul.Sejak dulu sehingga sekarang,Akalil dan Anggeriklah teman yang sering berkongsi suka dukanya.Jatuh bangunnya semua dikongsi bersama mereka berdua jadi kata-kata Akalil itu memang ternyata tepat.

“Carl,kau tak rasa apa-apa ke pada Anggerik?”tiba-tiba saja soalan tentang hati ditanya membuatkan Carl mengerutkan kening.

“Rasa apa?”

“Tak payahlah nak buat-buat tak tahu.Kau tak pernah rasa apa-apa pada Anggerik?Rasa sayang ke?Rasa cinta ke?”

“Cintakan Anggerik?”
Carl gelak.

“Kau kenal aku macam mana,Lil.Kau pun tahu macam mana aku dengan Anggerik tu.Aku dengan dia bestfriend.Sama macam kau dengan dia.Kau rasa apa yang aku boleh rasa pada Anggerik?”

“Tak ada sikit ke rasa cinta tu?Aku bukan apa...kesian jugalah dengan kau orang.Dua-dua single.Kau single,dia pun single.Aku rasa elok kalau kau orang berdua kahwin.Kau jadikan dia pengantin kau.Pilih dia sebagai calon isteri kau dan aku yakin kau orang akan bahagia.Lagipun,semua masalah kau tentang calon pengantin tu akan selesai kalau kau dengan Anggerik kahwin.”cadangan Akalil yang pada mulanya sekadar usik-usikan berubah menjadi serius sehinggakan Carl menjatuhkan rahangnya.

What?Aku dengan Anggerik...kahwin?”aju Carl merapatkan jari telunjuk kiri dan kanannya antara satu sama lain.
Akalil mengangguk-angguk.

“Kau nak aku jadikan Anggerik calon pengantin aku?”

“Yalah.Amacam?Okey tak cadangan aku?”Akalil menaikkan ibu jarinya sambil menjungkit-jungkit kening namun Carl pula mula merasakan dunianya hendak terbalik selepas mendengar cadangan luar alam dari Akalil itu.


Kahwin dengan Anggerik?