Followers

Wednesday, 10 January 2018

9 Nota Part 3



Tengah hari itu, aku telah berjanji dengan Syazwan untuk bertemu di sebuah restoran yang berada di sekitar pejabat aku. Sejak duduk berhadapan dengan Syazwan di restoran itu, aku hanya mampu menggigit-gigit straw. Sambil-sambil itu, sempat juga aku mengerling pada Syazwan yang sedang menjamu selera.
Sesekali, suapannya terhenti apabila dia terpaksa menjawab panggilan telefon. Sejak kami sama-sama masuk ke sini, dah tak terkira berapa banyak panggilan telefon yang diterimanya. Sesekali, dia jawab mesej-mesej yang bertalu-talu masuk ke peti telefonnya. Mungkin saja ada urusan penting yang perlu diselesaikan agaknya.
"You okey ke?" suara garau milik Syazwan menyapa gegendang telingaku. Entah ke mana saja fikiranku melayang tadi. Aku angkat muka dan merenung Syazwan. Seketika, pandangan mata kami bertemu. Dengan jelas aku nampak kening Syazwan terjongket seolah-olah menanti dengan sabar akan jawapanku.
"Hmm?"
"I tanya... you okey ke?"
"Err... okey... okey..." aku menyengih dan menayang gigi padanya. Terpaksalah aku menipu sunat dan mengatakan yang aku okey. Kalau aku cakap yang aku tak okey, mesti akan panjang cerita. Bukannya aku tak tahu Syazwan tu macam mana orangnya.
"Betul ni?"
"Hmm." Aku angguk cuba meyakinkan dia. Entahlah. Sejak aku terima nota misteri, hati aku mula tidak tenang. Pada mulanya, aku cuba mengabaikan nota itu tetapi bila teman-teman serumahku seringkali bercakap perihalnya, aku dah mula tak boleh melupakan hal tersebut.
Malah, kerana terlalu memikirkan perihal nota tersebut... fikiran aku senang melayang. Dan aku juga sering hilang fokus termasuklah ketika aku berjanji temu dengan kekasih hati aku ni.
"Sejak tadi lagi you busy jawab call. Daripada siapa?" aku alihkan topik.
"Client."
"Obviously." Aku membalas dalam nada perlahan seolah bercakap dengan diri sendiri. Memang la Syazwan menjawab panggilan daripada klien. Aku sendiri dengar perbualannya.
"Dua hari lagi I nak fly pergi Perth."
"Hmm." Aku membalas malas-malas. Straw terus aku gigit-gigit tanpa memandang Syazwan.
"You nak kirim apa-apa tak?" sekali lagi aku terdengar suara Syazwan dan spontan aku menggeleng. Antara dengar dan tidak saja kata-kata Syazwan itu lalu di gegendang telingaku.
"Betul ni? Souvenirs? T-shirt? Perfume? Handbag?" aju Syazwan lagi.
Aku geleng.
"Betul ke ni?"
Hah, apa yang betul? Semerta aku mengangkat muka merenung dia dalam keadaan terpinga-pinga.
"Sorry, you cakap apa?"
"Kat mana you sorok telinga you, Sara?"
Aku sentuh telinga aku tanpa sengaja. Masa tu aku nampak bibir Syazwan dah menyenget. Oh, kenakan aku?
"Sorry la... I..."
"Sara, you ada masalah ke? I tengok sejak tadi lagi you macam ni. Termenung aje. Makanan kat depan pun tak bersentuh."
Aku kerling pada pinggan makanku. Memang betul kata Syazwan. Nasi di dalam pinggan masih tidak disentuh. Cuma air saja yang mampu masuk ke rengkung aku sejak tadi.
"Tak ada apa-apa. I okey. Mungkin I penat sikit kot." Aku beralasan walau hakikatnya alasan aku tu sedikit tidak logik.
"You lied."
"No, I'm not!"
"Come on, Sara. I kenal you tau. I tahu macam mana muka penat you. I tahu macam mana muka you bila ada masalah. Ada bezanya. Now, tell me. What's going on?"
Aku geleng, masih lagi tidak mahu bercerita apa-apa pada Syazwan.
"Sara... you tahu I sayang you, kan? Kalau you ada masalah, kongsilah dengan I. Jangan tanggung sorang-sorang. Tak guna kalau I ada dengan you tapi I tak boleh nak tolong. Kan?"
Alahai, suara Syazwan masa ni boleh buatkan hati aku tergolek-golek menahan debar. Hati aku yang boleh dikatakan keras ni, boleh cair dan melebur dalam masa satu saat bila mendengar suaranya. Malah, perasaan terharu aku jadi berganda bila Syazwan cuba berkongsi masalah dengan aku yang aku kira sangat... sweet!
"Sebenarnya..." aku ketap bibir.
Aku mula tercampak di satu simpang. Ada dua saja jalan kat depan aku ni. Jalan ke kanan, suruh aku cakap terus terang saja tentang apa yang tengah aku fikir. Jalan ke kiri pula, suruh aku bohong dan tutup segala rahsia pasal nota misteri tu daripada pengetahuan Syazwan.
"Syazwan... kalau tiba-tiba I tinggalkan you... apa yang you rasa?" akhirnya aku pilih jalan tengah apabila secara tak semena-mena terkeluar pertanyaan itu daripada mulut aku.
"Tak. You takkan tinggalkan I, kan?" Syazwan dah mula tergelak-gelak. Agaknya, dia fikir aku bergurau sedang hakikatnya aku sedang menduga apa yang dia akan rasa sekiranya aku menurut arahan nota misteri itu.
Tawa Syazwan mati bila menyedari aku merenung dia dengan lama.
"Sara... apa ni? Kenapa tiba-tiba cakap pasal ni? I ada buat salah kat you ke? Atau you dah ada orang lain?" bertalu-talu soalan yang Syazwan hulur padaku. Mukanya berubah. Riaknya nampak jelas seperti orang menggelabah.
"No, just answer my question. "
"Kaisara Hakim... please... just tell me. I ada buat salah apa dengan you?"
Tudia... tak pasal-pasal Syazwan dah sebut nama penuh aku. Kalau dah terkeluar nama penuhku daripada mulut dia, tak lain tak bukan mesti dia tengah beremosi la tu.
"Syazwan... relaks. You tak ada buat salah apa-apa pun dengan I. "
"Habis tu... you ada orang lain?"
"Tak. I tak ada sesiapa selain you. I just tanya aje." Aku gelak palsu.
"Just tanya? Kalau tak ada angin, pokok pun takkan bergoyang."
"Syazwan... betul. I tak tipu. I cuma ada you seorang aje. I cuma nak tahu apa yang you rasa kalau ditakdirkan I tinggalkan you. I bukan apa... I..." aku gigit bibir. Aduh, aku ni pun satu. Gatal sangat tanya macam tu dah kenapa? Tak pasal-pasal Syazwan naik angin.
"I fikir pasal kawan pejabat I. Dia..." ah, Kaisara! Cepat cari alasan!
"Dia baru aje putus tunang. Kena tinggal macam itu aje dengan tunang dia. Kesian I tengok dia. I... I... asyik fikir tentang nasib dia."
"Putus tunang? Kena tinggal dengan tunang dia? Mesti ada sebab la tu, kan?"
"Tak. Tak ada sebab. Cuma..."
"Cuma?"
"Errr... tak ada apa-apalah. Kita tak payah la bercerita hal peribadi orang lain." Sudahnya aku tayang muka bersahaja depan dia. Aku tak nak, semakin aku bercakap semakin banyak benda merepek yang keluar daripada mulut aku. Pasal kawan pejabat aku yang putus tunang tu, hanya rekaan aku semata-mata. Tak ada sesiapa pun yang putus tunang.
"Are you sure?" aku tengok Syazwan punya pandangan tu macam tak yakin dengan kata-kataku. 
Aku tahu dia ni memang spesis yang cepat hidu kalau-kalau aku berbohong pada dia. Tapi, hal nota misteri ni aku rasa elok saja kalau aku tak ceritakan pada dia. Aku bukan tak nak kongsi tapi benda ni aku rasa macam sensitif sikit. Dan menakutkan. Macam mana kalau Syazwan naik angin bila dia dapat tahu pasal nota misteri tu? Dah la pengirim nota tu suruh aku tinggalkan dia. Tak pasal-pasal nanti aku dengan Syazwan bergaduh pasal benda ni.
"Sure. 100% sure."
"Kalau dah tu kata you... okey. Tapi, kalau you ada apa-apa masalah... tolong kongsi dengan I. I tak suka tengok muka ketat you macam ni. You buat I susah hati."
Hati aku masa tu dah kembang setaman dah. Syazwan susah hati bermakna dia ambil berat pasal aku. Tapi, patut ke aku terus sorokkan perihal nota misteri tu daripada pengetahuan dia?
"One more thing, Sara. Please, jangan buat I macam ni. Bila you tanya apa perasaan I kalau you tinggalkan I... I rasa yang I boleh mati kot."
Mata aku terpaku kat mata dia. Ohmai!
Betul ke apa yang dia kata tu? Tapi, macam mana kalau aku betul-betul terpaksa tinggalkan dia? Apa akan jadi pada Syazwan? Dan apa yang akan jadi pada aku pula?

Friday, 5 January 2018

9 Nota Part 2



"Hello, ma."
"Hello, Sara. Dah bangun ke?"
Aku gelak lepas mama tanya aku macam tu melalui talian.
"Sara tengah bersiap nak ke pejabat ni."
"Baguslah. Sara... hujung minggu ni Sara balik rumah. Mama nak Sara ada kat sini." Aku dengar suara mama dari hujung talian sangat serius. Macam iye-iye saja maksudkan dengan apa yang baru dia cakap. Aku menghampiri meja solek, capai gincu dan daratkan ia ke atas bibir aku yang agak pucat.
"Kenapa, ma? Ada apa?" aku mengerutkan kening. Pelik aku dibuatnya. Pagi-pagi lagi mama dah telefon aku semata-mata nak suruh aku balik ke rumah keluargaku hujung minggu ni. Ada apa? Ah, pasti ada apa-apa la tu!
"Nanti Sara akan tahu."
Hati aku masa ni dah bergelora lain macam. Perut aku pun tiba-tiba saja rasa tak selesa. Aduhai, jawapan mama ni betul-betul buat aku tak senang duduk. Mama minta aku balik lepas tu tak nak beritahu aku apa sebenarnya yang terjadi.
Mama sakit ke? Adik-adik dapat sambung belajar ke luar negara? Atau Along nak kahwin satu lagi? Yalah, mama kalau bukan sebab penting macam tu... mesti takkan telefon aku pagi-pagi macam ni.
"Nanti? Err... mama ada sorokkan apa-apa daripada Sara ke?" sengaja aku serkap jarang. Aku kenal mama. Mama memang suka sangat buat kejutan. Ini yang buat dada aku lagi sempit ni.
"Tak ada apa-apa. Tapi, Sara kena balik. Tak boleh kata tidak. Tahu?"
Amboi, arahan mandatori nampak?
"Okey. Insyallah, Sara balik. Itu pun kalau tak ada kerja hujung minggu ni."
"Jangan macam-macam, Sara. Sara kena balik juga..." mama menegaskan suara. Aku tahu, kalau mama dah cakap macam tu... mahu tak mahu aku tak boleh membantah.
"Okey. Menurut perintah."
Mama gelak di hujung talian. Aku pula terkebil-kebil pandang telefon sendiri lepas mama tamatkan panggilan begitu saja.
Pelik ni. Macam ada udang di sebalik batu aje.
"Kaisara!" jeritan lantang dari bawah mengejutkan aku dari khayalan. Fuh, semangat! Suara Puteri ni, kalau nak dibandingkan dengan hantu langsuir... sahih Puteri yang akan menang. Nyaring macam nak buat latihan vokal pada hal dia boleh saja panggil aku elok-elok. Bukannya aku ada jauh sebatu daripadanya. Aku cuma ada kat dalam bilik aje.
"Apa?!" aku balas jeritan Puteri.
"Turun sarapan!"
"Yalah... yalah... kejap."
Ketika aku turun ke bawah, sarapan pagi dah terhidang kat atas meja. Ada telur hancur, roti bakar, bihun goreng dan juga sepiring muffin perisa coklat. Amboi, kemain banyak hidangan pagi ni. Macam nak buat kenduri.
"Banyaknya kau masak, Put?"
"A'ah... memang aku masak banyak. Kat atas dapur tu ada nasi goreng. Kejap lagi aku nak bawa pergi studio untuk pelajar-pelajar aku."
"Oh, so sweet la cikgu Puteri ni." Aku menyengih aje pandang dia sambil Puteri berlalu ke dapur. Aku duduk di sebelah Krisya, teman serumahku yang sudah awal lagi berada di situ. Aku tengok, Krisya sedap saja melahap bihun goreng sambil tangannya sibuk menekan-nekan skrin telefon.
"Morning, Krisya. Sibuk nampak?"
"Morning. Tengah layan whatsapp dengan Mifzal." ujar Krisya tanpa memandang aku.
"Oh, patut la. Whatsapp dengan encik abang sayang rupanya."
"Babe, aku dengar kau dapat nota misteri," aju Krisya sambil memandangku kemudiannya.
"Siapa beritahu? Puteri?"
"Siapa lagi? Semalam kan aku balik lewat. Tak sempat aku nak dengar gosip terhangat dalam rumah ni. Kejap tadi, masa aku tengah tolong Puteri kat dapur... dia ceritakan semuanya pada aku pasal nota misteri tu."
Aku mengherotkan bibir sambil menjeling Krisya. Isk, cik kak ni. Sempat lagi tu dia bergosip dengan Puteri kat dapur pasal aku. Puteri ni pun satu. Tak boleh ke tunggu keadaan reda dulu baru dia buka cerita?
Aku bukan apa. Semalaman aku tak dapat tidur dengan nyenyak kerana asyik teringatkan hal nota tersebut. Kalau boleh pagi ni aku tak nak dengar apa-apa yang berkaitan nota itu namun impian aku tu musnah berderai lepas Krisya sebut mengenainya. Aduhai!
"Kau tak ada flight ke hari ni?"
"Ada."
"Flight kau pukul berapa?" sengaja aku alihkan topik. Bosan juga kalau asyik bercerita pasal nota misteri yang aku terima semalam. Lagi pun, fikiran aku dah terlalu berserabut dengan pelbagai hal.
"Dua petang."
"Fly ke mana?" aku ajukan lagi soalan pada Krisya yang bertugas sebagai pramugari di salah sebuah syarikat penerbangan terkenal negara.
"KK."
"Oh." Aku mengangguk-angguk. Patutlah aku tengok Krisya belum bersiap. Rupanya dia kerja petang.
"So, kau rasa siapa pengirim nota tu?" hampir saja lagi aku tersedak air kopi apabila Krisya mengajukan pertanyaan pada aku. Aduhai, cik kak ni. Ada ke patut dia tanya soalan yang aku sendiri tak ada jawapan? Kalau aku tahu siapa pengirim nota tu... tak adalah aku dapat 'mata panda' pagi ni sebab tak lena tidur malam tadi.
"Entah. Aku tak tahu siapa. No clue at all."
"Kau tak syak sesiapa ke?"
"Maksud kau?"
"Yalah. Mungkin ada sesiapa yang boleh disyaki. Contohnya... kawan-kawan pejabat kau ke..."
Hampir aku tergelak mendengar kata-kata Krisya. Kawan-kawan pejabat aku? Siapalah agaknya orang tu ye? Merepek sungguh si Krisya ni!
"Morning, sunshine!" Tiba-tiba saja terdengar teguran Gina dari anak-anak tangga. Suara nyanyiannya yang sesekali tenggelam timbul mengalihkan perhatian aku dan juga Krisya. Ceria bukan main lagi dia ni.
"Hah, tak payah nak sunshine sangat ye... kalau air liur pun melekat kat pipi." Cebik Krisya sambil menjeling pada Gina yang baru saja melabuhkan punggungnya ke kerusi di depan aku.
"Isk, mana ada. Jangan buat cerita dongeng ye, anak pak cik Kamarul!" ujar Gina lekas lalu menyentuh-nyentuh pipi sendiri. Aku tergelak tengok gelagat Gina yang dah jadi teman serumahku sejak dari alam universiti lagi.
"Harini ada apa?" soal Gina tanpa menghiraukan renungan Krisya. Hidangan di depan mata dipandang penuh teruja.
"Haih, makanan kat depan mata pun... masih nak tanya. Kau nak aku hidangkan dalam pinggan kau ke Cik Nigina?" selamba Krisya memerli Gina. Namun, tanpa menghiraukannya... Gina langsung mencapai cawan dan menuang kopi panas. Manakala roti pula terus disapu dengan jem.
"Isk, dah-dah la korang berdua ni. Depan rezeki pun nak gaduh ke? Macam budak-budak!" Selaku cuba meredakan keadaan. Kalau dua manusia ni bertemu, macam inilah gayanya. Seorang suka memerli, seorang lagi suka menjawab sambil tayang muka tak ada perasaan. Tapi, yang hairannya... elok pula mereka tinggal sebilik.
"Alaa... kitorang gaduh-gaduh manja. So, Sara..."
"Hmmm?"
"Apa cerita dengan nota misteri tu?"
"Aduh... apa kena dengan semua orang ni? Pagi-pagi macam ni, sibuk aje korang bertanya pasal nota tu. Boleh tak kita cerita pasal benda lain?"
"Eh, mana boleh. Cerita terangat macam ni, kalau dibiarkan lama-lama sejuk la dia."
"Banyak la kau punya sejuk! Kau tahu tak aku sampai tak boleh tidur malam tadi sebab fikir pasal nota tu. Kalau boleh aku tak nak fikir dan bercakap hal nota tu hari ni."
"Alaaa... kalau kau tak cakap pasal nota tu, kitorang semua mesti akan bercakap punya. Nak tak nak... kau kena dengar. So, sekarang ni aku cuma nak tau... apa cerita dengan nota lavender tu?"
"Apa cerita apa?" aku menjongket kening.
Sebenarnya aku tak berapa faham apa maksud soalan Gina tu. Yalah, dia nak tanya pada aku sama ada aku dah dapat teka siapa pengirimnya atau apa rancangan aku tentang nota tu?
"Kau tahu kenapa pengirim nota tu tulis macam tu?"
Aku angkat bahu. Soalan Gina ni boleh tahan mencabar minda dan jiwa raga aku. Kalau dah pengirimnya pun aku tak tahu siapa... lagi la aku tak tahu apa motif si pengirim nota tu.
"Jangan-jangan... dia syok kat kau kot?" kata Gina sambil membeliakkan matanya.
"Syok kat aku? Tak mungkin."
"Tak ada apa-apa yang tak mungkin dalam dunia ni, Sara. Mungkin dia peminat rahsia kau... who knows?"
"Isk, Gina... kau jangan merepek boleh tak? Kalau dia peminat rahsia... dia tak hantar nota lavender tu. Dia mesti akan hantar bunga atau pun coklat."
"Mungkin dia seseorang yang kreatif dan sejenis manusia yang think out of the box. Orang lain bagi bunga, bagi coklat... tapi dia bagi nota lavender. Apa orang kata... dia nak kau sedar kewujudan dia." Gina renyih menampakkan gigi. Isk, geram pula aku dengan dia ni. Tak masuk akal langsung apa yang diperkatakannya.
"Tak... aku tak rasa dia secret admirer aku. Dalam nota tu, dia bagi amaran supaya aku tinggalkan Syazwan. Kau rasa apa maksudnya?" hairan aku dibuatnya. Kalau benarlah pengirim nota tu peminat rahsia aku, kenapa dia memilih untuk hantar nota? Kenapa bukan bunga atau pun coklat macam yang pernah aku terima sebelum ini?
Kenapa dia pilih nota sebagai gantinya? Kenapa? Ah, hidup aku betul-betul diselubungi misteri!
"Kalau bukan peminat, siapa?" Puteri mencelah tiba-tiba sambil membawa semangkuk nasi goreng yang baru siap dimasak.
"Musuh kot!" jawab Krisya penuh yakin.
"Isk, jangan takutkan aku... Krisya," balasku cuak.
"Tahu pun takut! Elok aje la kau pergi buat laporan polis. Biar polis yang siasat. Lagi pun, ini bukan kali pertama kau terima nota macam ni." Cadangan Puteri tu membuatkan semua mata terarah kepadanya.
"What?"
"It's not a good idea, Put!"ujar Gina lekas.
"Betul cakap Gina. Idea yang kurang bernas." Aku menambah, menyokong kenyataan Gina. Aku dah kata sejak semalam, kalau buat laporan polis... aku nak cakap apa?
"Kenapa pula?"
"Aku risau kalau polis kata Sara buat laporan palsu." balas Gina menegaskan pendiriannya.
"Eh, apa hal pula laporan palsu?"
"Yalah, nota tu... kalau teliti balik... tak ada apa-apa yang menyeramkan pun. Dia sekadar suruh Sara tinggalkan Syazwan. Itu aje. Dia tak cakap pun dia akan bunuh sesiapa. Lagi pun, selama ni... tak ada sesiapa pun yang campak bangkai ayam kat depan pagar rumah kita. Dan tak ada sesiapa palitkan cat merah kat dinding rumah kita. Kalau itu jadi, tak payah tunggu kau... aku sendiri akan heret Sara pergi balai polis."
"Kenapa pula nak kaitkan bangkai ayam dengan cat merah? Sara ni bukannya berhutang dengan ah long!"
"Aduh, korang... jangan tambahkan kekusutan aku boleh tak?" Nak saja aku tarik-tarik rambut aku sendiri. Mendengarkan perbalahan kecil di antara Puteri dan Gina, aku jadi makin kalut. Apa... diorang ingat, meja makan ni pentas perdebatan?
"Habis tu... sekarang ni kau nak buat apa dengan nota tu... Sara?" soalan Krisya yang secara tiba-tiba tu terus membuatkan nafas aku seolah berhenti dua saat. Ya, apa aku nak buat dengan nota tu?

Friday, 29 December 2017

9 Nota Part 1


'Tinggalkan dia!'
Nota di atas meja kopi aku renung lama. Sesekali, rengusan kasar terlepas keluar dari celah bibir aku. Sejak sepuluh minit yang lalu... nota yang diselitkan di dalam satu sampul putih aku pandang tak puas hati.
"Any clue?" tegur Puteri, teman serumahku yang secara tiba-tiba datang menghampiri aku. Di tangannya, ada dua muk kopi panas yang masih lagi berasap-asap. Salah satunya dihulurkan kepadaku sebelum dia melabuhkan duduknya di sebelah aku.
"Thanks," ujarku sambil tersenyum nipis padanya tanpa menjawab soalan tadi.
Kopi yang masih panas itu aku sisip ke bibir. Ah, nikmat! Senikmat minum di kafe-kafe hipster yang Puteri suka pergi. Hilang tekanan aku serta merta. Kalau bab buat air dan masak memasak, aku tabik pada Puteri. Memang dia handal sehandal cef yang bekerja di restoran lima bintang. Bezanya, Puteri tak kerja di restoran lima bintang tapi dia mengajar muzik dan bekerja di sebuah studio muzik di ibu kota.
"Dah kenapa mengelamun pula tu?" aku tersentak mendengar pertanyaan Puteri ketika fikiran aku menerawang entah ke mana.
"Mengelamun? No, I'm not!" aku menggeleng, cuba meyakinkan Puteri yang sedang merenung aku umpama mahu menelan aku hidup-hidup.
"So, what is the clue?"
"Clue?" Aku tayang muka blur.
"Yep. Clue. Cap jari... maybe?"
Aku gelak. Bukan apa. Cara Puteri cakap tu, dah macam kitorang berdua sedang berhadapan dengan kes besar aje.
"Kau tak payah nak gelak-gelak sangat, Sara. Masuk kali ni, aku rasa dah dekat sepuluh kali kau terima nota macam ni. Exactly the same. Bezanya, kata-kata yang tertulis kat atas nota tu." Puteri capai nota tadi lalu diteleknya lama.
"Sampul putih, tak ada alamat penerima, tak ada nama pengirim, tak ada setem. Tapi, bau dia... hmm... bau yang sama juga. Wangi. Bau lavender."
"Dan... ada nama aku. Kau jangan lupa part tu." Aku rampas nota tadi daripada Puteri lalu aku letak semula ke atas meja sambil mencebir.
Apa yang Puteri sebut satu per satu tadi, aku tak dapat menafikan. Memang ada benarnya kata-kata Puteri tu. Nota yang aku terima kali ni, sememangnya sama dengan yang pernah aku terima sebelum ini. Sekeping nota tanpa nama pengirim, tanpa alamat penerima, tanpa setem dan juga cop pejabat pos tetapi tertera nama aku sebagai penerima nota serta ada bau-bauan lavender.
Puteri maklumkan pada aku setengah jam tadi ketika kami sama-sama sedang makan malam. Kata Puteri, dia jumpa nota misteri ini berada di dalam peti surat kami lewat petang tadi.
"Kau tak nak buat laporan polis ke?" aku pandang Puteri sambil sebelah kening aku dah terangkat. Muk kat tangan aku lekas saja diletakkan ke atas meja kopi bersebelahan dengan nota tersebut.
"Laporan polis?"
"Iye. Laporan polis."
"Kau gila? Kalau aku pergi buat laporan, kau nak aku cakap apa pada pihak polis? Oh... polis... polis... saya ada terima nota bau lavender. Wangi tau. Boleh tolong siasat tak siapa pengirimnya? Macam itu?" aju aku dalam nada mengejek.
Aku rasa, cadangan Puteri ni tak berapa nak bijak. Bagi aku, ada banyak lagi kes berat dan lebih merumitkan yang pihak polis mahu selesaikan berbanding kes nota lavender yang aku terima ni. Entah-entah, masa aku pergi buat laporan kat balai polis nanti, pegawai kat sana terus menguap depan aku! Setakat aku terima nota macam ni, baik mereka suruh aku campak saja ke dalam tong sampah!
"Sengal!" Puteri pukul aku dengan bantal kecil di sofa sebelum menjeling geram.
"Apa, tak betul ke apa yang aku cakap?"
"Isk, Sara. Kau ni biar betul? Kau tak rasa ke nota ni satu ugutan? Kau tak rasa ke benda ni boleh mengancam keselamatan kau?"
"Kau jangan la risau sangat. Lagi pun... bukan baru pertama kali aku terima nota macam ni. Dah banyak kali, Put."
"Hah, tengok tu. Kau sendiri cakap bukan baru pertama kali. Apa maksudnya tu? Maksudnya, kau sedang diperhatikan. Everytime, everywhere..." Puteri terus memberi pendapatnya seolah mahu menakut-nakutkan aku.
"What? Everytime, everywhere? Tak payah nak merepek, boleh tak? Kau ingat aku ni ada stalker ke? Aku ni bukan selebriti tau sampai ada orang nak skodeng aku... nak perhati aku setiap masa."
"Stalker tak pilih siapa, Sara. Kalau kau menarik perhatian dia... tak kira la kau ni nobody pun. Dia tetap akan skodeng. Kau tak takut?" Puteri meleretkan suaranya, sekali lagi cuba menakut-nakutkan aku.
"Put... kau rasa pengirim nota ni betul-betul maksudkan dengan apa yang dia tulis tak?"
"Agaknya la."
"Maknanya... dia maksudkan supaya aku tinggalkan Syazwan? Macam tu?"
Puteri capai nota misteri itu dan tenung nota tersebut seperti hendak tembus gayanya. Kemudian, Puteri angkat kepala dan tenung muka aku semacam.
"Bila kali terakhir kau dapat nota yang serupa?"
"Err..." aku diam sejenak, berfikir bila terakhir kali aku menerima nota seperti ini.
"Hampir setahun yang lalu."
Baru aku teringat. Tahun lepas, masa aku tengah hangat bercinta dengan seorang lelaki bernama Farid... tiba-tiba saja aku terima nota macam ni. Dalam nota tersebut tertulis supaya aku berhati-hati dengan Farid.
Dua minggu kemudian, aku dapat tahu yang Farid ditangkap polis kerana disyaki memiliki dadah. Menurut apa yang aku dengar, Farid merancang untuk menjadikan aku sebagai 'tempat' untuk dia menyorokkan dadah yang dia miliki. Mujur sajalah apa yang dirancang oleh Farid itu tak menjadi kenyataan. Lepas beberapa ketika, aku terus memutuskan hubungan kami.
Namun, mimpi ngeri itu seolah berulang kembali apabila nota yang sama muncul lagi. Adakah pengirim nota ini cuba 'menasihati' aku agar aku meninggalkan Syazwan kerana dia juga memiliki dadah?
Aku garu kepala yang tidak gatal. Pening. Pening sungguh aku dibuatnya!