Followers

Wednesday, 17 January 2018

9 Nota Part 4

Aku berjalan perlahan menghampiri kereta. Sambil membawa beg sederhana besar yang aku sumbat segala barang peribadi, dokumen penting serta beberapa fail…aku gagau kunci kereta dari dalam beg tangan aku. Baru je kejap tadi aku habis meeting dengan client kat restoran Thai Tom Yam Kung Putrajaya.

Pening kepala aku hadap kerenah client tadi tapi nak buat macam mana. Dah memang kerja aku sebagai event coordinator. Waktu dok tengah gagau kunci tu la telefon aku berbunyi. Isk, tak sempat nak tunggu aku masuk kereta dulu. Mahu tak mahu, aku jawab panggilan daripada Puteri.

“Kenapa call?

“Amboi, garangnya. Kau baru lepas gaduh dengan Syazwan ke?” aku dengar suara Puteri di hujung talian macam tengah dok perli aku.

“Mana ada. Baru lepas habis meeting ni.” Jawab aku mendatar.

“Oh, patutlah lain macam aje suara kau. Ni… pukul berapa kau nak balik ni?”

Pertanyaan Puteri tu buat rasa bengang aku tadi beransur pergi. Puteri ni memang macam mak-mak sikit. Selain pandai masak dan pandai juga bagi kami bertiga gemuk dengan masakan dia, Puteri juga seorang yang prihatin. Kalau aku dan kawan-kawan yang lain lambat balik, mesti dia yang dulu-dulu risau.

“Nak balik dah. Baru nak masuk kereta ni.”

“Kau dah makan ke?”

“Dah…masa meeting tadi.”

“Laaa… ya ke? Aku ingat kau belum  makan. Aku ada masak dinner kat rumah ni.”
Aku gelak. Kan aku dah cakap… Puteri ni memang macam mak-mak.

“Alah, tak apalah. Kejap lagi aku mesti lapar balik. Nanti aku sampai rumah, aku makanlah.” Jawabku cuba menggembirakan Puteri. Aku tahu Puteri tu macam mana. Kalau kawan-kawan serumah dia tak makan masakan dia, mesti dia tak senang duduk.

“Betul? Hah, kalau macam tu… balik cepat sikit. Aku…” suara Puteri terhenti. Aku pasang aje telinga sambil menanti dia sambung cakap tapi sampai sudah aku dibalas dengan bunyi cengkerik kat belakang.

“Puteri?”

Ah, aku hampir tepuk dahi. Damn! Dua kali aku punya telefon kehabisan bateri hari ini. Macam nak sumpah seranah diri sendiri pun ada juga ni. Masa aku singgah ke rumah petang tadi, aku sempat cas telefon aku sekejap aje. Power bank pula aku tinggalkan kat bilik sebab malas nak bawa. Berat kot benda alah tu. Buat penuh beg aku aje.
Telefon aku sumbat ke dalam beg. Kunci kereta yang sejak tadi aku cari masih belum ditemui. Alahai, ke mana pula kunci kereta ni?

***

“Mana kereta kau?” sapaan Puteri sewaktu aku melangkah masuk ke rumah membuatkan aku menggaru kepala.

“Tinggal kat tempat meeting.”

“Pulak? Kenapa?” aju Puteri sambil leher dipanjang-panjangkan. Matanya meliar memerhati ke halaman rumah sambil menyelak langsir yang menghiasi pintu gelangsar di ruang tamu.

“Kunci hilang.”

“Laaa… macam mana boleh hilang? Dah tu… kau balik dengan apa?”

“Entah. Salah letak kot. Tak pun tercicir. Ni…aku balik dengan teksi. Nak naik Uber, telefon aku pula bateri habis. Lama kot aku tunggu teksi. Nasib baik ada.” Bebel aku melepas perasaan pada Puteri yang sudah pun melabuhkan duduknya di sebelah aku.

“Patutlah talian telefon kita tadi putus. Kau ni pun… tak reti ke cas telefon tu penuh-penuh?”

Aku sengih macam kerang busuk bila Puteri cakap macam tu. Huh, silap aku juga la. Pergi tinggal power bank kat bilik siapa suruh? Kan dah susah!

“Lapar?” Puteri tepuk paha aku. Aku terus sentuh perut. Silap besarlah bila Puteri tanya soalan macam tu sebab aku memang tengah lapar sekarang ni. Elok-elok perut aku dah penuh masa makan dengan client tadi, terus jadi lapar balik sebab hal kunci kereta hilang tu. Sudahnya, aku angguk sambil memandang Puteri.

“Bagus. Jom, makan! Aku masak banyak kot!” aku rasa badan aku terdorong ke depan bila Puteri tarik tangan aku. Dibawanya aku menuju ke meja makan. Tak menyempat-nyempat betul minah ni.

“Uiks, banyaknya kau masak? Kau nak buat kenduri ke apa ni?” aku perli manja sebaik melihat lauk pauk yang terhidang di atas meja makan. Pelik aku dengan dia ni. Malam-malam macam ni, dia masak banyak-banyak ni nak bagi siapa makan? Krisya tak ada sebab minah sorang tu fly ke Kota Kinabalu dan akan pulang lusa. Gina pula lewat malam nanti baru balik. Yang tinggal aku dengan Puteri aje. Jadi, siapa nak makan banyak-banyak macam ni?

Aku nampak bibir Puteri terkoyak dengan senyuman. Kemudian, dia arah aku duduk dan menghilang ke dapur sebelum kembali bersama dua pinggan kosong di tangan berserta satu jag air putih.

“Nah…makan.” Puteri sendukkan nasi putih dan letak ayam panggang ke dalam pinggan aku.

“Aku bosan duduk sorang-sorang. Jadi, aku masak la. Lagi pun, ada banyak bahan kat dalam peti ais tu. Kau makan sampai habis tau. Senang sikit aku nak cuci pinggan nanti.” ujar Puteri selamba. Aku yang baru nak basuh tangan terus jatuhkan rahang. Laaa… minah ni. Sebab itu aje dia masak banyak-banyak?

“Kau ni… membazir la. Kau tahu kan Krisya tak ada malam ni? Gina pula balik lewat. Lain kali janganlah masak banyak-banyak macam ni. Nasib baik jugalah aku tengah lapar. Boleh tolong habiskan lauk-lauk ni semua. Tidak, hye-hye bye-bye ajelah.” Aku juih bibir sambil jeling pada Puteri yang duduk di hadapan aku.

Puteri cuma tayang muka bersahaja. Entah dia faham ke tidak bebelan aku tu.

“Put…” tegur aku sambil mencicah ayam panggang dengan sos lada hitam dalam mangkuk kecil. Puteri yang ketika itu tengah minum terus jongket kening.

“Kau rasa… rumah jiran kita yang mana ada pasang CCTV?”

“Kenapa dengan CCTV?”

Aku gigit bibir. Sebenarnya aku masih tak puas hati pasal nota misteri yang aku terima tu.
Petang tadi, aku dah periksa keberadaan CCTV kat rumah Uncle Lee. Setahu aku, kat rumah Uncle Lee memang tak ada dipasangkan sebarang CCTV. Kalau ada, boleh jugalah aku menebalkan muka aku yang tak berapa nak tebal ni pergi minta tolong Uncle Lee untuk tengok rakaman footage CCTV dia.

Manalah tahu kot-kot aku dapat cari siapa yang letak nota misteri tu dalam peti surat kami semalam.

“Aku ingat nak periksa footage CCTV jiran-jiran kita. Kot aku boleh jejak pengirim nota tu.” Elok aje aku sudah bercakap, Puteri terus gelakkan aku tak ingat dunia. Sampai bersembur air dalam mulut dia.

“Wei, Put! Basah la!” sengaja aku kompelin pada hal air Puteri sikit pun tak kena kat aku.
“Kau cakap apa tadi? Kau nak jejak pengirim nota tu?”

Aku mengangguk saja. Yalah. Aku nak jejak pengirim nota tu. Manalah tahu bila aku tengok footage CCTV tu, aku dapat cam muka si pengirim tu.

“Kan aku dah cakap… pergi buat laporan polis. Tapi, kau degil. Sekarang ni kau sibuk nak pergi periksa footage CCTV jiran-jiran pula.”

Aku tarik muka apabila Puteri seolah-olah tidak menyokong aku. Kecil hati la juga bila ada kawan yang tak sekepala dalam hal ni. Kalau boleh, aku memang tak nak melibatkan pihak polis. Tapi, dalam masa yang sama aku masih kekal dengan pendirian aku untuk menjejak pengirm nota tu.

 “Rumah jiran kat depan rumah Auntie Mary ada pasang CCTV.” Sedang aku melayan rasa kecil hati aku tu la juga tak semena-mena Puteri beritahu aku. Aku rasa Puteri mesti rasa bersalah sebab gelakkan aku tadi.

“Jiran mana?”

“Jiran yang baru pindah tu.” Tergawang-gawang tangan Puteri bila sebut pasal jiran kami yang baru berpindah masuk ke rumah tersebut sebulan lepas.

Bila teringat aje pasal jiran tu, terus aku telan liur. Gila ke si Puteri ni nak suruh aku pergi rumah jiran tu dan periksa footage CCTV kat situ? Gerun aku! Tak berani! Kalau Puteri suruh aku pergi rumah jiran-jiran yang lain, aku sanggup pergi tapi kalau jiran yang itu… huh, tak nak! Taubat aku!

“Tak nak la.” Aku menggeleng, menolak secara terang-terangan akan cadangannya.

“Kenapa? Kau takut?” Puteri jegilkan mata macam nak takut-takutkan aku. Aku yang sedia cuak tu dah memang bertambah cuak la.

“Tak adalah takut sangat. Tapi… jiran kita yang tu… macam sesuatu aje.” Komen aku sambil teguk air kosong dari gelas.

“Dah kalau kau nak jejak juga pengirim nota tu, aku rasa ada baiknya kau pergi jumpa jiran kita yang tu. Kalau tak salah aku… kedudukan CCTV kat rumah dia macam boleh capture aje kawasan rumah kita ni.”

“Tak nak la. Tak berani aku. Aku tengok muka dia pun aku dah cuak... ini kan pula aku nak pergi tegur lepas tu nak minta tengok footage CCTV dia. Memang tak la. Entah-entah dia halau aku. Paling tidak pun, dia maki hamun aku sedas.”

“Takkan la dia macam tu kot?”

“Yelah. Psiko kot mamat tu. Kau dah lupa masa adik aku datang ke sini dan tumpang letak kereta kat depan rumah dia?” sengaja aku ingatkan Puteri balik pasal kejadian yang berlaku bulan lepas.

Masa tu adik aku si Joey datang singgah ke sini. Baru aje adik aku tumpang letak kereta kat depan rumah jiran aku tu, tak sampai sejam lepas tu kereta dia terus kena ‘siram’  dengan sampah sarap. Masa sampah sarap tu dicampak atas kereta adik aku, tak ada pula bukti menyatakan jiran kami tu punya kerja. Tapi, siapa lagi yang aku boleh syak selain dia?

Sehari selepas kejadian tu, masa aku tengah jemur karpet kat pagar rumah sewa kami… aku nampak jiran aku tu melintasi kawasan rumah kami dengan berjalan kaki. Sempat aku dan dia bertembung pandangan. Tak pasal-pasal saja dia tenung aku macam nak telan aku hidup-hidup. Ohoi, menakutkan sungguh mamat tu!

Puteri tersengih macam katak tertelan biji guli. Huh, mesti dah ingat la tu!

 “Habis tu… kau nak buat apa?”


Soalan Puteri tu serta merta mematikan terus suis kat dalam otak aku ni. Terus aku jadi blur dan tak tahu nak buat apa.

Wednesday, 10 January 2018

9 Nota Part 3

Waktu makan tengah hari, aku berjanji untuk berjumpa Syazwan di sebuah restoran yang berada di sekitar pejabat aku. Aku hanya mampu menggigit-gigit straw  saja ketika kami sama-sama duduk di dalam restoran. Sambil-sambil itu, aku sempat tenung muka Syazwan.

Sejak kami sama-sama masuk ke sini, aku tengok dia sangat sibuk dengan telefonnya. Sesekali ada panggilan yang terpaksa dia jawab dan sesekali aku nampak dia membalas mesej-mesej yang entah dari siapa. Mungkin ada urusan penting yang perlu diuruskan agaknya.

“You okey?” suara garau milik Syazwan menyapa gegendang telingaku. Entah ke mana saja fikiranku melayang sejak tadi. Aku angkat muka dan merenung Syazwan. Mata kami bertaut. Kening Syazwan yang mulanya terjongket sebelah, kini terjongket kedua-duanya apabila aku masih tak jawab soalan senang yang dia hulur tadi.

“Hmm?”

“I tanya… you okey ke?”

“Err… okey… okey…” aku sengih tayang gigi. Terpaksalah aku menipu sunat cakap aku okey. Karang kalau aku cakap yang aku tak okey, mesti panjang cerita. Bukannya aku tak tahu Syazwan macam mana orangnya.

“Betul ni?”

“Hmm.” Aku angguk cuba meyakinkan dia. Entahlah. Sejak aku menerima nota misteri semalam, hati aku mula tak tenang. Fikiran aku pula asyik melayang. Aku juga tak boleh fokus termasuklah ketika aku ada date dengan kekasih hati aku ni.

“Dua hari lagi I nak fly pergi Perth tau.”

“Hmm.” Aku balas malas-malas. Straw terus ku gigit-gigit tanpa memandang Syazwan.

“You ada nak kirim apa-apa tak?”

Sekali lagi aku dengar suara Syazwan dan spontan aku menggeleng. Antara dengar dan tidak aje soalan Syazwan tu lalu di gegendang telingaku.

“Betul ke ni?”

Aku angkat muka. Hah, apa yang betul?

“You cakap apa?”

“You ada masalah ke?”

Air muka Syazwan berubah. Dia tak jawab pun soalan aku sebaliknya dia pula yang bagi aku soalan. Perlahan-lahan aku geleng, lemah.

Come on, Sara. Kalau you ada masalah, you share dengan I. Jangan tanggung sorang-sorang.”

Alahai, suara Syazwan yang lembut tu langsung buatkan hati aku ni mencair. Kepala aku yang memberat disebabkan nota misteri itu pun rasa ringan tiba-tiba lepas Syazwan cakap macam tu.

“Sebenarnya…” aku ketap bibir.

Aku mula tercampak di satu simpang. Ada dua je jalan kat depan aku ni. Jalan ke kanan, suruh aku cakap terus terang saja tentang apa yang tengah aku fikir. Jalan ke kiri pula, suruh aku bohong dan tutup segala rahsia pasal nota misteri tu daripada pengetahuan Syazwan.

 “Tak ada apa-apa. Sebenarnya I fikir pasal kerja. Tapi, you jangan risau. I boleh handle.” Akhirnya aku buat keputusan untuk pilih jalan kiri.

Syazwan senyum. Senyum yang aku cukup kenal. Senyum perli. Senyum sinis. Aku tahu, mesti Syazwan tak percaya dengan apa yang aku kata tadi.

“Ya ke boleh handle?” tanya Syazwan dengan nada yang cukup untuk buat aku rasa cuak. Dia ni la…

“Err… hmm.” Aku angguk-angguk je depan dia macam burung belatuk. Mata dia aku tak berani tentang maka dengan lajunya aku tenung gelas air kat depan ni. Satu perangai Syazwan yang aku ‘takut’ ialah bila dia dapat tangkap bila masa aku bohong dia. Agak-agaknya, dia sedar tak aku sedang berbohong pada dia sekarang ni?

“You tak nak share dengan I sebab you tak percaya dekat I ke?”

Tudia soalan Syazwan! Adududu… macam mana ni? Aku bukan tak nak kongsi tapi benda ni aku rasa macam sensitif sikit. Dan menakutkan. Macam mana kalau Syazwan naik angin bila dia dapat tahu pasal nota misteri tu? Dah la pengirim nota tu suruh aku tinggalkan dia. Tak pasal-pasal nanti aku dengan Syazwan bergaduh pasal benda ni.

“Bukan macam tu la. I rasa… I masih boleh handle masalah I. You janganlah risau.”

“Kalau betul you boleh handle, kenapa muka you macam tu? You ni… buat I susah hati ajelah.”

Hati aku masa tu dah kembang setaman dah. Syazwan susah hati bermakna dia ambil berat pasal aku. Tapi, patut ke aku cerita kat dia pasal nota tu?

***

“Sara kat mana?” tanya mama dari dalam talian ketika aku sedang memandu.

“Dalam kereta, on the way nak balik ke rumah. Ada apa, ma?”

Berkerut-kerut kening aku soal mama masa tu. Pelik betul la. Yalah, dalam masa tak sampai dua belas jam, aku terima panggilan lagi daripada mama.

 “Jangan lupa ya hujung minggu ni…” pesanan mama tu buat aku gigit bibir. Aduh, ada apa sebenarnya sampai mama beria-ia minta aku balik rumah hujung minggu ni? Biasanya kalau ada apa-apa, mama akan cakap terus terang saja. Tapi, kali ni gaya mama minta aku balik rumah tu lain macam. Macam ada udang di sebalik batu.

“Ya… Sara tak lupa. Mama jangan risau. Sara mesti balik jumpa mama dan duduk bawah ketiak mama dua hari dua malam.” Aku buat lawak dan gelak-gelak tapi mama kat hujung talian aku dengar senyap saja. Aik, takkan marah kot bila aku bergurau macam tu?

“Hello, ma… senyap aje. Mama marahkan Sara ke?”

Tuuuuttttt!

Aku menggelabah bila dengar talian dimatikan. Bila aku tengok telefon sendiri, baru aku tahu rupa-rupanya telefon aku dah kehabisan bateri. Aduhai, Kaisara! Waktu macam nilah kau punya telefon nak kena mati!

Kenderaan yang aku pandu akhirnya membelok masuk ke persimpangan menuju ke rumah sewa. Perlahan-lahan saja aku tekan minyak sambil tubuh aku dibawa ke depan dekat dengan stereng. Mata aku pula meliar bukan main macam polis nak cari penjenayah pada hal aku cuma mahu memastikan tiada sebarang kenderaan dan juga orang yang mencurigakan di kawasan rumah sewa aku ni.

Mana aku tak risau. Bila ingat-ingat balik perbualan aku dengan teman-teman serumah aku… aku jadi cuak. Perasaan mahu berhati-hati tu jadi berganda. Mungkin sebab aku belum temui jawapan yang sebenar-benarnya mengenai nota misteri yang aku terima tu kot?

Dua minit berselang, aku keluar dari kereta yang baru terparkir kat hadapan pintu pagar. Sempat lagi aku jeling ke rumah jiran yang terletak kat sebelah kanan rumah sewa aku. Sunyi aje. Rumah sebelah kiri pun aku pandang. Juga sama, sunyi sepi. Mungkin masing-masing belum balik kerjalah tu.

Tak lama kemudian, aku perhati pula peti surat di tembok berdekatan pintu pagar. Hati aku jadi berdebar lain macam bila aku menghampirinya. Sejak dalam kereta lagi aku rasa macam tak sabar-sabar nak sampai ke rumah dan periksa peti surat. Manalah tahu kalau-kalau aku dapat satu lagi nota misteri. Namun, bila aku periksa peti surat… yang aku jumpa hanyalah beberapa surat kepunyaan Krisya dan Gina serta flyers iklan yang entah apa-apa tu.

Ceit!

Buat penat aku aje biarkan hati aku dihurung rasa saspen sejak tadi.

Aku duduk di atas tembok kecil di tepi pagar. Mata aku terus terhala ke arah peti surat yang telah aku kosongkan. Haih, siapa agaknya pengirim nota tu? Adakah dia orang yang sama yang mengirim nota-nota misteri sebelum ini? Apa motif pengirim tersebut? Dan kenapa dia tujukan nota tu khas untuk aku seorang?

Sedang memikir-mikir tentang semua hal berkaitan nota tersebut, tiba-tiba saja aku terfikir sesuatu.

Ya, CCTV! Pasti aku akan jumpa siapa pengirim tersebut kalau aku periksa CCTV tapi… aku tepuk dahi sendiri lima saat kemudian. Aduh, Kaisara! Apsal kau sengal sangat ni? Kat rumah sewa ni mana ada CCTV!

Kelam kabut aku bangun. Tak apa… tak apa… kalau kat rumah sewa aku tak ada CCTV, mungkin aku boleh periksa CCTV  rumah jiran-jiran aku. Aku perhati ke rumah sebelah. Rumah yang di duduki oleh Auntie Mary, wanita pertengahan umur yang tinggal bersama dengan anak perempuannya, Cindy. Aku jenguk-jenguk ke halaman rumah Auntie Mary dan cuba meninjau keberadaan CCTV. Mana la tahu kot-kot boleh membantu aku untuk ‘tangkap’ pengirim nota tersebut tapi bila aku tengok kat rumah Auntie Mary tu tak ada langsung CCTV, aku jadi hampa. Hmm… nampaknya auntie Mary ni sekapal dengan aku dan teman-teman serumah aku.

Tak apa, Kaisara! Jangan putus asa. Kalau rumah Auntie Mary tak ada CCTV, kau kena periksa CCTV kat rumah jiran sebelah kiri tu.

Aku pusingkan tubuh dan mengorak langkah mendekati rumah Uncle Lee. Tapi, baru saja aku mendekati pagar rumah Uncle Lee yang bertutup rapat, suara Baymax mengganggu gugat hati dan perasaan aku. Terkejut aku dibuatnya bila Baymax, anjing peliharaan keluarga Uncle Lee  yang besar dan garang itu tiba-tiba saja menyalak kuat sambil berlari mendekati pagar. Pergh, gerun aku tengok si Baymax ni. Nasib baik pagar berkunci, kalau tidak mungkin aku boleh jadi arwah sebab kena terkam dengan Baymax yang tak mesra alam ni.

“He…hello, Baymax. Hai…” dalam takut-takut tu sempat aku tegur si Baymax yang sedang menjelir-jelirkan lidah.

“Ruff… ruff…arf!”  Baymax menyalak di balik pagar. Kuat gila! Mata dia bulat dan besar. Lidah dia pula terjelir-jelir seperti tadi.

Aku sempat larikan mata aku ke arah rumah Uncle Lee sementara Baymax dok menyalak-nyalak tu. Tapi, aku tak nampak pun CCTV kat rumah Uncle Lee. Uncle Lee ni pun spesis macam kami juga ke?

“Hoi, Sara! Kau buat apa kat situ?” baru saja aku berundur beberapa langkah menjauhi pagar rumah Uncle Lee, aku terdengar suara Gina menyapa aku. Bila aku menoleh, aku nampak yang Gina sedang berdiri di sisi keretanya. Aku tak sedar pula dengan kehadiran Gina. Aku tak dengar pun enjin kereta dia. Bila masa dia sampai ke sini?

“Err… tak ada buat apa-apa.” Jawab aku sambil mendekati Gina.
“Banyak la kau punya tak ada apa-apa.” Cebik Gina macam tak puas hati dengan jawapan aku tadi.

“Kau dari mana?” aku tenung kereta Gina yang sedikit comot. Macam ada kesan tanah merah bercampur selut pada tayar dia. Dari mana agaknya minah ni? Dia baru lepas masuk hutan ke apa?

“Studio,” mudah jawapan Gina, menjawab pertanyaan aku dengan sepatah perkataan.

Aku mengerut kening. Studio? Takkan dari studio, kereta dia comot bukan main lagi. Setahu aku la, studio tarian milik Gina tu letaknya kat kawasan tengah bandar. Mana ada selut dan tanah merah bagai ni.

“Comotnya kereta kau,” komen aku masih tak puas hati tengok kereta si Gina. Gina pandang kereta dia dua saat sebelum kembali pandang muka aku. Kemudian, dia sengih.

“Boy pinjam kereta aku tadi. Entah ke mana dia pergi pun aku tak tahulah. Itu yang comot semacam ni.”

“Laa… aku ingatkan kau masuk hutan ke apa ke…” aku angguk-angguk. Gina di hadapanku dah tergelak.

“Ni… kau balik awal ni, kenapa? Bukan ke kau kata kau ada kerja. Ada meeting dengan client sampai malam, kan?” aju Gina ketika kami sama-sama masuk ke dalam rumah.

“Ha’ah... memang aku ada meeting. Aku balik rumah kejap sebab nak tukar baju. Lepas maghrib aku terus gerak pergi jumpa client.” Jawabku lancar.

Memang sepatutnya aku terus gerak ke Putrajaya lepas habis waktu pejabat tadi tapi client aku tu telefon minta tukar waktu. Lagi pun, kalau aku nak drive ke Putrajaya waktu orang balik kerja macam ni, alamat tertidur la aku dalam kereta.

“Kau pula… awalnya balik? Selalu dekat tengah malam baru nampak batang hidung.”

“Aku singgah nak ambil barang,” jawab Gina dan terus berlalu masuk ke biliknya yang terletak bertentangan dengan bilik aku di tingkat atas.

“Malam minggu ni kau jadi nak pergi tengok teater , kan?” baru aku nak melangkah masuk ke bilik, aku dengar suara Gina dari arah biliknya. Aku menoleh dan pandang Gina dengan mata terkebil-kebil.

Erk? Malam minggu ni? Ohmai!

“Tak boleh la, Gina. Aku kena balik rumah family aku.”

“Laaa…” suara Gina kedengaran macam orang kecewa. Aku pula hanya tayang sengihan singkat pada dia.

Sorry. Lain kali ek.”

Gina tayang muncung sedepa. Muka sedih sangat! Aku pula rasa nak gelak. Alahai, Gina ni. Buat aku rasa serba salah la pula. Aku pun satu. Macam mana aku boleh lupa yang aku dah janji dengan Gina nak pergi tengok teater yang bakal dipentaskan di Istana Budaya. Gina dah dapatkan pun tiket sorang satu untuk kami berempat.
 Memang rutin setiap bulan, macam itulah. Kalau tak tengok teater, mesti Gina akan dapatkan tiket konsert mana-mana artis secara percuma untuk  kami semua. Gina tu, ada ramai kenalan dalam lapangan seni. Ramai orang yang dia kenal jadi kalau setakat nak dapat tiket percuma tu tak ada masalah pada dia. Lagi pun, dia tu salah seorang guru tari yang mengajar pelbagai tarian untuk pementasan teater serta persembahan dalam negara. Jadi, dah tentu-tentu dia akan ‘paksa’ kami bertiga untuk menonton sebarang persembahan yang melibatkan dia secara langsung atau pun tidak.

“Ah, merajuk sebulan!” Gina jeling aku lantas terus menutup pintu bilik. Aku pula hanya mampu menggaru kepala. Alahai… Gina. Macam budak-budak!


Friday, 5 January 2018

9 Nota Part 2


“Sara, mama nak Sara balik rumah hujung minggu ni.” Aku dengar suara mama dari dalam talian sungguh serius. Waktu tu aku sedang bersiap-siap nak pergi kerja.

Aku menghampiri cermin solek dan mencapai gincu di atas meja solek. Bibir aku yang agak kering dan memucat pada mulanya, terus kembali bermaya setelah hujung gincu mendarat ke atas bibirku.

 “Ada apa, ma?” aku kerut kening. Hairan. Pagi-pagi lagi mama telefon aku macam tak sempat-sempat dan minta aku balik rumah keluarga aku hujung minggu ni, ada apa? Ah, mesti ada apa-apa la tu!

“Nanti Sara akan tahu.”

Isk, ini yang aku lemas sangat ni. Jawapan mama tu memang buat aku tak senang duduk. Mama minta aku balik, lepas tu tak nak beritahu aku apa sebenarnya yang terjadi.

Mama sakit ke? Adik-adik dapat sambung belajar ke luar negara? Atau Along nak pindah ke planet marikh minggu depan? Yalah, mama kalau bukan sebab penting macam tu… mesti takkan telefon aku pagi-pagi macam ni.

“Nanti? Err… mama ada sorokkan apa-apa dari Sara ke?” sengaja aku serkap jarang. Aku kenal mama. Mama memang suka sangat buat kejutan. Ini yang buat dada aku lagi sempit ni.

“Tak ada apa-apa. Tapi, Sara kena balik. Tak boleh kata tidak. Tahu?”

Amboi, arahan mandatori nampak?

“Okey. Insyallah, Sara balik. Itu pun kalau tak ada kerja hujung minggu ni.”

“Jangan macam-macam, Sara. Sara kena balik juga…” mama meleretkan suara. Aku tahu, kalau mama dah cakap macam tu… mahu tak mahu aku tak boleh membantah.

“Okey. Menurut perintah.”

Mama gelak di hujung talian. Aku pula terkebil-kebil pandang telefon sendiri lepas mama tamatkan panggilan begitu saja.
Pelik ni. Macam ada udang di sebalik batu aje.

“Kaisara!” jeritan lantang dari bawah mengejutkan aku dari khayalan.

Huh, terkejut aku tau si Puteri ni. Suara dia tu kalau boleh dibandingkan dengan hantu langsuir, sahih Puteri yang akan menang. Punyalah nyaring macam nak terkeluar anak tekak memanggil aku pada hal aku dalam bilik aje kut!

“Apa?!” aku balas jeritan Puteri.
“Turun makan!”
“Yalah… yalah… kejap.”

Kelam kabut aku turun ke bawah. Macam biasa, sarapan pagi dah terhidang atas meja. Aku duduk di sebelah Krisya ketika Puteri ke dapur.

“Aku dengar kau dapat nota misteri,” ujar Krisya sambil mengunyah bihun goreng.

“Siapa beritahu? Puteri?”

“Gina. Aku balik lewat semalam… tak sempat nak dengar gosip terhangat dalam rumah ni. Tadi baru Gina cerita kat aku pasal nota misteri tu.”

Aku herotkan bibir sambil menjeling Krisya. Isk, si Gina ni. Pagi-pagi lagi dah sebarkan gosip pada Krisya. Nak aje aku jentik mulut minah tu!

 “Kau ada flight ke hari ni?”
“Ada.”
“Flight kau pukul berapa?” sengaja aku alihkan topik. Bosan juga kalau asyik bercerita pasal nota misteri yang aku terima semalam.

“Dua petang.”

“Fly ke mana?” aku ajukan lagi soalan pada Krisya yang bertugas sebagai pramugari di salah sebuah syarikat penerbangan terkenal negara.

“KK.”

“Oh.” Aku angguk-angguk. Patutlah Krisya belum bersiap. Rupanya dia kerja petang.

“So, kau rasa siapa pengirim nota tu?” macam tak nak mengalah pula aku tengok Krisya ni. Baik punya aku tukar topik, dia boleh patah balik pada topik tentang nota misteri.

“Morning!” tiba-tiba saja terdengar sapaan Gina, anak mat saleh celup yang dah jadi teman serumahku sejak dari alam universiti lagi. Suara Gina yang kuat dari anak-anak tangga itu sekali gus mengalihkan perhatian aku dan juga Krisya. Aku tengok ceria bukan main lagi minah sorang ni.

“What’s for breakfast?” soal Gina selamba sambil duduk di hadapan aku.

“Wah…wah… macam mem besar tanya macam tu.” Krisya perli Gina sampai-sampai dia tersengih. Tanpa menghiraukan cebikan Krisya, Gina mencapai cawan dan menuang milo panas. Roti turut dicapai lalu disapu jem.

“Apa cerita dengan nota tu, Sara?” sambil mengunyah roti sambil itulah si Gina bertanyakan soalan berkaitan nota lavender tu pada aku.

“Kenapa dengan nota tu?” aku menjongket kening. Sebenarnya aku tak berapa faham apa maksud soalan Gina tu. Yalah, dia nak tanya pada aku sama ada aku dah dapat teka siapa pengirimnya atau apa rancangan aku tentang nota tu?

“Kau tahu kenapa pengirim nota tu tulis macam tu?”

Aku angkat bahu. Gina punya soalan ni boleh tahan juga.

“Dia syok kat kau kot?” teka Gina bersahaja.
Aku gelak.

“Syok kat aku? Takkan la?”

“Eh, manalah tahu peminat kau ke…” sambung Gina, yang aku kira cuba mereka-reka cerita yang belum tentu sahih.

“Peminat apa macam tu ? Dia suruh aku tinggalkan Syazwan tau.”

“Pasal dia minat kat kau la dia nak kau tinggalkan Syazwan. Logik la, kan?” tekan Gina lagi cuba meyakinkan aku.

“Mungkin juga tapi siapa yang minat sangat kat aku sampai sanggup hantar nota misteri tu? Pelik betul!” aku menjawab naïf.

Yalah, ada logiknya juga apa yang Gina cakap tu tapi siapa yang sanggup jadi peminat aku tu? Macam nak gelak pun ada. Aku? Ada peminat? Kot ya pun minat, hantar la bunga sekuntum dua. Kalau tak nak hantar bunga, bagi ajelah coklat Ferrero Rocher ke... Kinder Bueno ke… boleh juga aku kenyangkan perut aku. Tapi, tidak. Dia main hantar nota yang buat hidup aku diselubungi misteri!

“Kalau bukan peminat, siapa?” Puteri mencelah tiba-tiba sambil membawa semangkuk nasi goreng yang baru siap dimasak.

“Musuh kot!” jawab Krisya penuh yakin.

“Isk, jangan takutkan aku, Krisya,” balasku cuak.

“Kalau macam tu, kau buat laporan polis. Biar polis yang siasat. Lagi pun, ini bukan kali pertama kau terima nota macam ni.” Cadangan Puteri tu membuatkan semua mata terarah kepadanya.

“What?”

“It’s not a good idea, Put!”ujar Gina lekas.

“Betul cakap Gina. Idea yang kurang bernas.” Aku menambah, menyokong kenyataan Gina. Aku dah kata sejak semalam, kalau buat laporan polis… aku nak cakap apa?

“Habis tu, kau nak buat apa dengan nota tu… Sara?” soalan Krisya tu terus mematikan selera aku.

Ya, apa aku nak buat dengan nota tu?