Followers

Monday, 10 July 2017

Aurora 3

Bunyi hon yang memekakkan telinga dibuat tak endah. Cepat-cepat Aurora melangkah menuju ke stesen bas. Namun, baru separuh jalan dia terdengar lagi bunyi hon yang membingitkan. Kali ini, bukan takat hon saja yang bunyi sekali dengan enjin kereta yang mengaum-ngaum kuat macam harimau kelaparan. Aurora julingkan mata ke atas. Ah, kenapa dia ni kena menyusahkan hidup aku? Tak boleh ke biarkan aku sendiri?
Aurora menoleh. Serentak, Zafrin menurunkan cermin tingkap di sebelah penumpang sambil menempik memanggil nama Aurora.

“Masuk!”

“Hisyh, berapa kali aku nak kena cakap kat kau… mind your own business?
“Berapa kali juga aku kena cakap kat kau yang aku akan ambil dan hantar kau balik dari kolej? Kau tak faham atau kau memang tak nak faham?” bising suara Zafrin di tepi jalan membuatkan Aurora rasa macam nak mencampakkan saja buku teks tebal di dalam pegangannya ini ke kepala Zafrin. Mamat ni, apa masalah entah. Dia ni sejenis tak faham bahasa atau memang slow learner?

“Tunggu apa lagi? Masuk!” jerkahan Zafrin itu mampu membuatkan jantung Aurora berguguran. Memang dia manusia kering hati dan sejenis yang tak ada perasaan. Tapi kalau dah dijerkah-jerkah kat tepi jalan macam ni, dia ada juga rasa malu. Yalah, sebab sekarang ni… bila dia pandang ke kiri dan kanannya, dah ada yang memandang kepadanya.

Terpaksa mengangkat bendera putih, akhirnya dengan muka tebal Aurora masuk ke perut Ferrari merah si Zafrin. Tali pinggang keledar segera ditarik lalu dipasang ke tubuh. Dilemparkan saja pandangna ke luar tingkap. Eloklah begitu daripada dia pandang muka Zafrin yang menyakitkan hati.

“Kau dah makan?” soalan Zafrin tu memang bunyinya macam mengambil berat tapi nadanya pula bunyi macam nak cari gaduh.

“Kau sibuk apsal?”

“Ewah… ewah… sekarang ni, kau nak tuduh aku penyibuk ke apa?”

“Memanglah. Kau memang penyibuk. Pergi mana mesti nampak muka kau.”

“Aku tak tahulah apa malang daddy Carl dengan mommy Alisa ada anak kerek macam kau. Dah cukup baik aku nak tolong hantar kau balik tau. Kalau tidak, aku tinggal aje kau kat tepi jalan.”

“Dah tu, apsal tak buat?”

“Kau cabar aku ke?”

“Kau rasa tercabar?” kini, Aurora dan Zafrin bertentangan mata. Gaya macam nak bergaduh dan bertumbuk. Namun, tiba-tiba saja Zafrin ketawa mengejek.

“Cukup-cukuplah lengan kau tu merah dan lebam. Tak pasal-pasal, dengan otak kau lebam kejap lagi kalau aku tinggalkan kau kat tepi jalan.”

Aurora lekas-lekas mengerling pada pergelangan tangannya yang masih merah. Ada sedikit kesam lebam di situ. Cis, macam manalah mamat ni boleh perasan pula?

“Mangkuk hayun kat kelas kau punya kerja ke?” lama Zafrin berdiam diri, baru dia berani bertanya. Aurora gosok-gosok pergelangan tangannya yang merah dan segera menyembunyikannya di sebalik lengan bajunya.
Aurora mendengus, sebagai jawapan atas pertanyaan Zafrin.

“Kau tak pernah mengadu kat HOP kau ke? Atau mana-mana lecturer?

“Nak buat apa mengadu kat orang? Aku bukannya nazak sampai tahap nak hilang nyawa.”
“Ek eleh. Berlagak nak mampus. Dah tu… asyik kena buli aje, lama-lama boleh jadi hilang nyawa. Takkan waktu tu baru nak mengadu kat orang lain?”

“Suka hati akulah!” sebal dek soalan Zafrin, Aurora pulangkan jawapan yang menjadi kebiasaannya.

“Tak nak mengadu kat daddy Carl dengan mommy Alisa?”

“Aku bukan budak kecil sampai nak kena mengadu kat parents aku. Aku tahu jaga dirilah!”

Then, kalau macam tu… biar aku ajelah beritahu diorang. Aku cakap yang kau selalu kena buli dengan budak-budak kat kelas kau.”

“Kau jangan berani, Zafrin!”

Zafrin hanya tergelak-gelak melihatkan wajah cuak bercampur garang milik Aurora. Tahu pun takut!

“Dah la… kau ingat aku ni kaki mengadu ke? Jangan risau, aku takkan cakap hal ni kat sesiapa. Cuma…”

“Cuma apa?” tangkas Aurora memintas.

“Kau kena temankan aku pergi makan.”
***

Pergi makan dah. Jalan-jalan dalam mall pun. Sekarang ni Aurora tak tahu si Zafrin nak bawa dia ke mana pula. Dah dekat pukul 9 malam. Tadi beria-ia Zafrin kata nak terus hantar Aurora balik ke rumah sewa selesai saja makan tapi sampai sekarnag macam tak nampak tanda-tanda yang mereka akan balik.

“Kau nak pergi mana ni?” akhirnya Aurora bersuara setelah tidka tahan berteka teki seorang diri.

“Kau rasa?” eh, mamat ni. Ada juga kena hempuk kejap lagi.

“Jangan main-main boleh tak? Cakap betul-betul, kau nak pergi? Dah lewat ni. Aku nak balik.”

“Alah, macam tak biasa keluar merayap malam-malam. Baru pukul Sembilan. Awal lagi.”

“Tengkorak kau punya awal. Dah lewatlah. Aku kena balik. Aku nak siapkan assignment.”

“Kejap-kejap lagi pun kau boleh siapkan assignment. Bukannya kau kena hantar esok, kan?”
Aurora mengecilkan matanya memandang Zafrin. Haih, apa malang sangat nasibnya. Kalau dia tahu Zafrin nak merayap sampai malam, tak ingin dia naik kereta Zafrin dan tumpang lelaki itu. Kalau dia ikut naluri hati dan keras kepalanya petang tadi, mesti sekarang dia dah sedap berguling atas katil empuknya.

“Kau berhenti.” Tiba-tiba Aurora memberi arahan.

“Kenapa?”

“Aku nak turun.”

“Nak buat apa?”

“Aku nak ambil teksi. Aku nak balik.”

“Gila! Malam-malam macam ni mana nak dapat teksi.”

“Dah tu… hantar ajelah aku balik!”

“Fine!”

Bengang dijerkah Aurora, Zafrin menyerah kalah. Penat juga hari-hari bergaduh dengan minah hati kering ni. Buat hilang suara saja. Kononnya dia nak ambil angin sambil pusing-pusing bandar tapi si Aurora ni buat moodnya melayang.

Sesampai saja di hadapan pagar rumah sewa Aurora, Zafrin bersandar ke kerusinya. Sengaja tak nak keluar dan tolong bukakan pin untuk gadis itu. Dia bukan mamat gentleman yang acah-acah baik hati kat depan awek. Lagi pun, Aurora bukan kekasihnya. Agak lama berdiam diri, Zafrin menoleh ke sebelah memandang Aurora. Keningnya berkerut sebaik melihat Aurora hanya kaku di kerusi penumpang sambil kepala menunduk. Bibirnya seperti terkumat kamit membaca sesuatu.

“Kau apa hal? Tadi kata nak balik. Sekarang dah sampai depan rumah. Keluarlah!” Zafrin menepis bahu Aurora tetapi Aurora hanya diam membatu.

“Weh, Aurora!”

“Syhh…. Diamlah!” Aurora memberikan isyarat agar Zafrin tidak menguatkan suaranya sementara dia terus terkumat kamit seperti membaca doa.

Mata Zafrin meliar ke sekeliling. Tak ada apa-apa yang dilihatnya. Entah apa yang Aurora buat, dia sendiri kurang mengerti.

Aurora mengangkat wajah. Matanya memerhati ke luar dan meninjau keadaan di luar rumah sewanya. Setelah pasti tidak ada apa-apa yang mencurigakan, Aurora pantas keluar dan menghempas pintu kereta Zafrin. Dengan sepantas kilat, dia bergegas masuk ke rumah meninggalkan Zafrin terpinga-pinga.

“Ucapan terima kasih pun tak ada, ucapan selamat malam pun tak ada… tahu-tahu aje blah macam tu. Huh, dasar tak ada perasaan!” bebel Zafrin sambil menggeleng kepala.

Sebaik kereta Zafrin berlalu, tong sampah besar berwarna hijau yang terletak di luar pagar tiba-tiba saja tumbang tanpa ada sesiapa yang menolaknya. 

Tuesday, 4 July 2017

Aurora 2

Pagi-pagi lagi Aurora dah dapat panggilan telefon. Tak lain tak bukan daripada daddy. Dekat setengah jam juga mereka berbual di talian. Cukup waktu, talian telefon dimatikan. Aurora cepat-cepat melangkah masuk ke bilik mandi, bersihkan diri dan bersiap untuk ke kolej.

Kebetulan, dia sebenarnya masih keuzuran. Jadi, boleh skip waktu solat subuh. Itu yang terlajak bangun sampai dekat tujuh setengah pagi. Sedar-sedar saja bunyi telefon memekak di sebelah telinga.

Dia turun ke bawah. Peti sejuk dibuka. Botol susu dicapai bersama dengan sebotol jem. Roti yang diletakkan di atas kabinet dalam dapur diambil lantas dibawa ke meja bulat dalam dapur. Usai mengenyangkan perut, Aurora segera berkemas semula. Semasa mengemas, entah bagaimana telinganya boleh pula terdengar bunyi bising dari luar rumah.

Dia melangkah ke depan. Selamba saja pintu utama dibuka. Mulutnya tiba-tiba saja melopong bila melihat ada seorang lelaki sedang terbongkok-bongkok membelakangkannya di tengah laman seperti sedang tercari-cari sesuatu. Aurora bercekak pinggang melihat gelagat lelaki berkenaan. Haih, siapa dia ni? Pagi-pagi lagi dah buat hal kat rumah orang?

“Ehem.” Aurora berdehem. Lelaki tersebut berhenti bergerak dan perlahan-lahan berpusing menghadap Aurora. Dalam masa sesaat, lelaki tersebut terus melarikan diri dari situ dengan melompat pagar hadapan dengan begitu mudah.

“Hoi, kau cari apa?” Aurora berlari menghampiri pagar. Kelibat lelaki tersebut terus menghilang. Tak sempat dia nak kenalpasti wajah lelaki berkenaan. Aurora merenung jauh ke arah jalan. Pelik! Siapa dia tu?

“Hai, buat apa tu?” jantung Aurora seperti mahu tercabut sebaik disapa dari tembok sebelah. Dia mengurut dada sambil menyumpah dalam hati. Hisyh, mamat ni lagi.

“Tak ada buat apa-apa.” Dia jawab bagai tiada perasaan.

“Ya ke?” Fahad jongket kening sebelah. Ditatap mata Aurora puas-puas cuba menggali jawapan namun hanya jelingan yang dia dapat.

“Aurora. Nanti dulu.” Kelam kabut Fahad tarik pagar rumahnya dan berdiri di hadapan pagar rumah sewa Aurora.

“Nak apa?”

“Dah sarapan?”

“Dah.”

“Ala, ya ke? Baru terfikir nak ajak awak sarapan kat warung mak cik Leha kat depan tu. Roti canai banjir dia sedap tau. Nasi lemak janda dia pun sedap.”

Aurora tayang muka tak ada perasaan. Beria-ia Fahad sebut tentang roti canai banjir dan nasi lemak janda tapi Aurora langsung tak bagi respon. Aurora terus melangkah ke dalam tanpa menghiraukan Fahad. Fahad pula hanya mampu menyeru-nyeru nama Aurora walaupun dia tahu Aurora dah lama menghilang ke dalam.

***

Bosan! Mahu saja Aurora jerit kuat-kuat tapi semua itu hanya mampu terjadi kat dalam hati saja. Pen di tangan entah berapa kali diketuknya di atas meja. Tangan kiri pula sibuk menongkat kepala yang dah berapa kali mahu tersembam ke meja. Matanya tak payah cakaplah. Asyik nampak bantal. Otak pula asyik menerawang teringatkan sambal sotong kak Rita yang dijual di kafeteria kolej. Haih, tenung jam di tangannya buat dia bertambah rasa bosan. Lama lagi rupanya kelas Cik Feera ni. Ada kira-kira sejam lagi. Tapi, satu apa pun tak boleh masuk ke dalam otaknya.

Sedang berkeluh kesah seorang diri, entah bagaimana terasa belakang kerusinya bergegar seperti disepak dari belakang. Aurora berkalih. Semerta segumpal kertas mendarat betul-betul di atas kepalanya sebelum jatuh ke kaki. Cis! Tak guna punya orang!

“Weh, Aroro!” Melati, pelajar sekelasnya sedang memberi isyarat agar membaca kertas yang dicampak tadi. Dengan muka penuh keraguan Aurora pandang si Melati yang duduk tiga barisan di belakangnya. Namun, tangannya tetap mencapai kertas tadi. Dibuka lalu dibacanya.

‘Jumpa kat belakang fakulti lepas kelas Cik Feera.’

Aurora mendengus. Dicapai pen berwarna merah lantas menulis sesuatu di atas kertas tadi. Tanpa ragu-ragu, dironyokkan kertas tersebut dan dicampak semula ke belakang.
Selang seminit, dia terasa kerusinya bergegar semula. Isk, tak boleh jadi ni. Melampau!

“Apa masalah kau?” Aurora mengetap bibir, bertanya dalam nada perlahan pada pelajar di belakangnya. Burn hanya menayang dua jari tanda peace kepadanya sambil menyengih. Kemudian, Burn memberi isyarat supaya Aurora memandang ke belakang mereka. Mata Aurora dihalakan kepada Melati. Sejenak, segumpal kertas melayang mengena muka Aurora.

Hati Aurora meluap-luap. Hei, nasib baik dalam kelas. Kalau kat luar, dia sepak-sepak saja si Melati sekali dengan Burn.

Aurora angkat punggung. Panas hatinya tak boleh dibiar-biar. Elok sajalah dia bawa tubuhnya keluar mengambil angin di luar. Kalau Cik Feera nak marah dia sekalipun, dia peduli apa.

Aurora bertenggek di tepi dinding sambil menelek telefon. Lima minit menjelajah media sosial yang sungguh memualkan, dia terdengar gelak ketawa yang datang dari arah kanannya. Segera dia mengangkat muka. Ternampak kelibat beberapa orang pelajar lelaki sedang mara ke arahnya. Dalam pada memerhati mereka, mata Aurora boleh pula berlaga dengan mata salah seorang daripada mereka. Beberapa saat berlalu, hanya jelingan yang dihantar sebagai tanda sapaan. Kemudian, kelam kabut Aurora berlalu dari situ.

Kakinya dibawa pula menuju ke kafe kecil yang terletak dalam bangunan Fakulti Perniagaan di tingkat bawah. Pintu kaca kafe ditolak. Aurora terus menuju ke bahagian peti ais, mencapai sekotak air laici, membayar dan duduk di sebuah meja yang agak terpencil. Tekaknya mahu segera dibasahkan. Baru saja menyedut minuman dari kotak, tiba-tiba saja kerusi di depannya ditarik. Aurora mengangkat muka, merenung tajam si dia yang tiba-tiba saja datang tanpa diundang.

“Kau datang kolej dengan apa?” salam tak ada, kata-kata aluan tak ada… tahu-tahu saja dia ditebak dengan soalan itu.

 “Tak payah sibuklah.” Balas Aurora sinis sambil menayang muka beku tak ada perasaan.
Si dia hanya tergelak. Lebih kepada gelak mengejek. Dipandang saja gelagat Aurora. Gadis itu hanya sibuk menggigit-gigit straw sambil menyedut minuman. Geram pertanyaanya dijawab kasar, dia pantas menarik air kotak dari tangan Aurora dan mencampakkannya ke tepi. Terbeliak mata Aurora merenung lelaki di depannya ini.

“Kau ni apa hal?”

“Aku tak ada hal,” ujarnya dengan senyuman mengejek.

“Kau tu yang apa hal? Aku singgah rumah sewa kau tadi tapi kau dah lesap. Bukan ke semalam aku dah beritahu kau awal-awal yang aku nak datang ambil kau?” sambungnya.

Oh, soooo sweet. Tak payah nak tunjuk caring sangatlah. Meluat aku! Lepas ni, kau tak payah sibuk-sibuk nak ambil dan hantar aku pergi kolej. Aku ada tangan, ada kaki. Aku boleh pergi dan balik sendiri.”

Yeah, right! Kau ada kaki, kau ada tangan. Habis tu… apsal tak belasah saja mangkuk hayun kat dalam kelas kau tu?” tembak si dia lagi. Kini, Aurora terdiam seribu bahasa.
“Mana ada mangkuk hayun dalam kelas aku.” Dia membalas dalam nada perlahan. Isk, macam manalah mamat ni tahu pasal ‘mangkuk hayun’ kat dalam kelas aku tu?

“Zila yang bagitau aku.” Dia menjawab seperti dapat membaca apa yang bermain dalam fikiran Aurora. Aurora mencebik. Dasar mengadu betul si Zila tu!

“Petang ni, lepas habis kelas… aku hantar kau balik.”

“Tak payah.” laju saja Aurora menjawab.

“Aku tak minta kebenaran kau. Aku cuma beritahu kau. Pukul 5 petang tunggu aku kat depan foyer fakulti.” Dia baru bergerak untuk bangun namun Aurora lekas-lekas mematikan langkahnya dengan suara tak puas hati.

“Kau tak payah nak menyibuk urusan aku boleh tak? Aku boleh balik sendiri.”

“Hei, Aurora! Kau dengar sini baik-baik eh. Kalau ikutkan hati aku, tak ingin aku nak menyibuk hal kau. Tapi, daddy Carl dah bagi amanah kat aku minta ambil dan hantar kau pergi balik kolej sementara kereta kau tu siap. Faham?”

“Ceh, amanah konon. Kau cakap saja kat daddy aku, kau tak nak galas amanah yang dia bagi.”

“Suka hati kaulah. Lepas ni, kalau daddy Carl tanya kenapa aku buat macam apa yang kau suruh… aku cakap saja anak dara dia yang seorang ni poyo dan berlagak bagus!”

“Zafrin!” Aurora bangkit. Langkah Zafrin kaku sebaik namanya dilaung. Dalam diam dia tersenyum nipis.

“Apa?”

Get lost!” semerta Aurora melanggar bahu Zafrin dan berlalu dari situ. Zafrin pula terpinga-pinga melihat tingkah Aurora. Ah, melampaunya perempuan ni!